Wednesday, October 12, 2011

Ijab Kabul yang bakal tiba

Pejam celik pejam celik sekejap aje dah 10 bulan masa berlalu. Aura dia tak sama macam selepas tunang. Aura nak kahwin ni dia lain sikit sebab rasa diri ni mcm belum cukup perfect untuk bergelar seorang suami. Hari pun bakal menjelang tiba, persiapan itu ini.

Bulan syawal lepas, bukanlah bulan yang sesuai untuk kembali kesini. Program tersusun rapat. Ditambah pula dengan pekerjaan yang sudah lari dari tajuk.

Bercerita tentang nak berkahwin ni, memang seronok. Tapi pernah tak kita terfikir apa yang seronoknya. Selalunya orang seronok bila ada isteri sebab nak peluk time tido, nak pillow talk, nak kawal nafsu, makan pakai terjaga, diri lebih terurus. Sebenarnya kita terlupa yang isteri tu adalah amanah dari Allah swt. Persoalannya, sejauh mana kita menghargainya.

Isteri-isteri kamu adalah sebagai kebun tanaman kamu, oleh itu datangilah kebun tanaman kamu menurut cara yang kamu sukai dan sediakanlah (amal-amal yang baik) untuk diri kamu; dan bertaqwalah kepada Allah serta ketahuilah sesungguhnya kamu akan menemuiNya (pada hari akhirat kelak) dan berilah khabar gembira wahai Muhammad) kepada orang-orang yang beriman. (Al-Baqarah 2:223)

Seterusnya ialah kalamullah dalam bentuk hikmah bagi yang melaksanakan perintahNya, agar manusia itu mengetahui yang Allah menyalurkan nikmat-nikmat perkahwinan tersebut kepada hamba-hambaNya.

Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir. (Ar-Ruum 30:21)

2 ayat ini memperkuatkan alasan bagi persoalan kenapa perlu bernikah. Ada lagi hadith mengenai hikmah perkahwinan yang tidak dipaparkan disini.

Aku ingin menjadi suami yang soleh.

Wednesday, September 14, 2011

Beralih kerja atau hangin

4 Bulan yang lalu..

Semasa sedang memandu kereta melalui hadapan surau Mahyon Kg Bahtera, aku menerima panggilan telefon dari supervisor
"Fauzy, En ..... Nak jumpa" Katanya.
"Bila, harini ker?. Harini saya cuti. Kalau nak jumpa saya, Jumaat boleh la." Jawab aku.
"Nanti aku try set dengan dia" Jawab Supervisor aku.

Maka, hari Jumaat pun tiba. Sampai je di pejabat terus aku pergi berjumpa dengan GM. Susah aku nak cerita sebab pejabat aku ni hierarki dia berselirat. Atas bos ada bos, ada bos lagi, senior bos, bos besar pula. Oleh itu, aku pendekkan cerita..

Akhirnya aku bertemu dengan GM bagi unit komunikasi korporat kumpulan Sapura, perempuan. Aku yang selebet terasa macam salah masuk kandang. Dari tempat wayar, skru, cd bersepah, komputer tecabut dan pemandangan jalan raya yang sarat
ke
tempat yang bersih, kemas, cantik, teratur, pekerja ber'slang' inggeris melayunya serta ada pemandangan tasik Mines resort yang indah. Apa yang dia nak ialah :
1. Jaga website korporat
2. Jaga portal
3. Jaga sistem cuti
4. Jaga diri masing2...

Status aku pula :
1. Dipinjam sekejap ke situ sebab xde orang lain leh buat dan tunggu staf baru masuk.

Tapi dia tak cakap, kalau staf baru tu masuk adakah aku akan dikeluarkan. Tapi aku tak kesah sebab aku difahamkan akan dipindahkan dari UPM ke Mines untuk jadi web developer bersama Faizal dan tinggalkan kerja shift serta-merta. Surat apa2 takda, terus pergi bawa diri.

Mula2 tu aku sering pergi balik dari unit IT dan ke tempat baru aku tu sebab aku tak official kat tempat baru tu. Baru hari kedua, GM di unit tu suruh aku duduk terus sini sebab senang nak bincang hal-hal yang berkaitan. Lalu, aku pun duduk.

Duduk sehingga ke hari ini.

Kerja aku pada harini, lebih kepada pengurusan majlis. Itulah kerja aku sekarang.

Friday, August 26, 2011

Suara Hati - TV Al Hijrah

Bulan yang penuh dengan rahmat ini, terpaut aku pada satu rancangan yang waktu siarannya menghampiri waktu berbuka. Sangat ringkas ucapannya dalam menceritakan perkara-perkara yang baginda nabi Muhammad SAW lakukan.

Pasti yang menjumpai blog ini tidak dapat mencari dimanakah videonya. Website Al-Hijrah setakat ini pun belum lagi memaparkan maklumat tentang video ini. Oleh itu aku ingin berkongsi.

Taip perkataan ini di Youtube :

Fattabiouni

Semoga kita dapat menonton dan berusaha untuk kita mengikuti sunnah Rasulullah SAW.

http://www.youtube.com/watch?v=5fl8Gr-0sM0


Wednesday, August 24, 2011

Ramadhon yang penuh warna warni

Lagi beberapa hari, selesai kita menjalani sebuah jalan, sebuah titian tarbiyah. Persoalannya, adakah kita tidak sabar untuk tiba di penghujung ataupun tidak sanggup untuk melepaskannya.


Sepanjang bulan yang mulia ini, ada beberapa aktiviti yang aku turut serta. Sekadar ingin berkongsi, moga semua dapat melakukan yang lebih baik dan berlumba-lumba untuk mengerjakan kebaikan seperti para sahabat.


Iftar di Pusat Pertuturan KIU, Pandan Indah


Sekolah ini merupakan sekolah khas yang cacat pendengaran untuk belajar bertutur. Mereka diajar bercakap beserta dengan isyarat tangan. Program ini merupakan program mini Halaqah.net.

Tahun ini merupakan tahun kedua aku menziarahi sekolah khas ini. Cuma pada kali ini berbeza dari tahun lepas(atau aku dah lupa). Sebaik sahaja tiba disana pada jam 6.30 petang, aku didengarkan dengan bacaan kalam suci oleh adik-adik khas yang menuntut di sekolah tersebut. Sungguh aku tertarik dengan bacaan mereka, biarpun tidak sempurna makhraj hurufnya nya namun usahanya itu menyedarkan kita yang sempurna pancaindera untuk melantunkan ayat-ayat Al-Quran setiap masa. Dengan nikmat yang Allah berikan pada kita, sebaiknya janganlah kita mengkufurkan nikmat tersebut dengan melakukan perkara-perkara yang tidak bermanfaat. Cara terbaik untuk bersyukur nikmat tersebut adalah dengan memperbanyakkan ibadah dan bermuhasabah diri.


Iftar di Khaula Center, Paya Jaras


Sungguh mencabar perjalanannya. Sesat, hujan dan juga tidak tahu arah. Alhamdulillah, dengan kesabaran sampai juga di tempat yang ditetapkan. Pusat ini merupakan sebuah pusat pengajian agama dan juga kediaman tempat tinggal dalam satu bangunan. Ada tiga tingkat tidak salah, tingkat atas difahamkan kelas, yang bawah ruang tamu. Pusat ini dimiliki oleh mertua kepada ustaz zubir. Ustaz zubir adalah salah seorang pengajar aku kenal masa seminggu sebelum Ramadhon di Sekolah Islam Antarabangsa ADNI di Ampang. Dia juga merupakan guru talaqqi. Dia mengimamkan solat tarawih pada malam tersebut.


Time ni buka puasa makan dalam dalam dulang. Makan kambing dan ayam. Alhamdulillah..


Iftar di Pejabat(Bekerja)


Sepanjang 4 tahun berkhidmat untuk Sapura, inilah kali pertama aku mengimarahkan majlis berbuka puasa dan solat tarawaih di pejabat. Ini pun sebab aku adalah sebahagian dari komiti program ini. Sebenarnya jawatan baru aku ni dah berjauhan dari teknikal. Banyak kepada pengurusan majlis.


Mabit & qiam di Masjid Al-hidayah (lama)


Masjid lama ni last aku pergi sengan Shahrul. Aku dah tak ingat. Beberapa kali pusing. Mujur selepas bertanya barulah jumpa. Sampai je disana terus ada ta'lim dengan ustaz dari indonesia. Lupa aku namanya, tapi bahasanya agak sukar aku nak fahamkan sebab campur melayu+indon+english.


Iftar di Seri Perdana, Putrajaya (Bekerja)


Rumah perdana menteri kita ni besar betul. Isi dalamnya sungguh mewah dan banyak gambar2 perdana menteri dan isterinya digantung di dinding2 dalam bangunan tersebut. Tujuan aku datang kesini adalah atas tuntutan kerja. Majlis berbuka puasa dan khatam Al-Quran pada malam itu merupakan program yang dianjurkan oleh yayasan BAKTI yang di naungi oleh Rosmah. Tanpa disangka aku bertemu dengan Kak Fasih semula bersama anak2 muridnya. Dia dan anak muridnya dari sekolah pertuturan KIU duduk di meja belakang aku.


Majlis ini juga menemukan aku dengan salah seorang mangsa tragedi tanah runtuh di hulu langat yang melibatkan maahad tahfiz. Pelajar yang ada ni kakinya terpaksa dipotong demi menyelamatkan nyawanya. Tidak sabar menunggu dia menjadi dewasa, berjuang sebagai seorang pendakwah biarpun tidak sesempurna manusia yang kebanyakan.


Program akan datang insyaAllah..

Majlis berbuka puasa di pejabat Kencana Petroleum di Jln duta kot. Ni atas urusan kerja.

I'tikaf di masjid UIA

Majlis khatam Quran di Masjid Annur

Program "Singgah Tarawih" di Masjid-masjid di sekitar Gombak.



* InsyaAllah nanti aku terangkan apa pekerjaan aku sekarang ni.

Wednesday, July 27, 2011

Senarai Laman Web Islami


Assalamualaikum wrt.

Mungkin ramai di luar sana tercari-cari dimana atau apa alamat laman web Islami di Malaysia. Saya mengerti, kerana pada mulanya beginilah yang terjadi kepada saya. Mencari-cari dimana kebenaran, mencari jalan permulaan, mencari satu destinasi yang abadi. Dengan sifat Allah yang maha penyayang, dipermudahkan urusan untuk terus menjejaki jalan ke taman-taman syurga. Seperti mana firman Allah swt :

Tidak ada dosa bagi orang-orang yang beriman serta mengerjakan amal yang soleh pada apa yang telah mereka makan dahulu, apabila mereka bertakwa dan beriman serta mengerjakan amal yang soleh, kemudian mereka tetap bertakwa dan beriman, kemudian mereka tetap bertakwa dan berbuat kebajikan; kerana Allah mengasihi orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya. (Al-Maiidah : 93)

Disini saya kumpulkan Laman Forum/Portal Islami yang ada di Malaysia dan bertahan sehingga ke harini.
  1. Halaqah.Net - sejak 2006
  2. Al-Ahkam - tak pasti
  3. Hanan.Com - sejak 2003
  4. I Luv Islam - sejak 2007
  5. Ukhwah.com - sejak 2003
  6. Murabbi.net - sejak 2010
  7. Paksi.net - sejak 2006
Itu sahaja setakat ini. Kalau sesiapa ada nak kongsi boleh la..

Monday, July 04, 2011

Obor-obor cinta Bahagian 4

Kini, setiap hujung minggu diisi masa bersama emak membeli belah keperluan untuk majlis perkahwinan nanti. Setiap minggu jugalah, aku menemani emak untuk memilih apa sahaja kehendaknya. Makan, minum, singgah melihat barang. Sebagai seorang lelaki dewasa dan pada masa yang sama amat menitik beratkan penggunaan masa, kasih ibu memadamkan segala rungutan yang cuba membelenggu diri.

Aku harus membiasakan diri, belajar erti kasih sayang. Lebih-lebih lagi kasih ibu yang tak pernah kenal penat lelah mengasuh dan mendidik aku. Sebesar kebaikan mana aku buat untuk ibu, tidak sesempurna ibu mendatangkan kebaikan untuk diriku. Ingin aku menjadi anak soleh agar memberi kebaikan yang haq untuk ibu bapa ku di akhirat kelak.

Untuk menjadi suami yang soleh, bermula dengan perhubungan dengan ibu dan bapa. Baik hubungannya, tercermin akhlak mulia untuk isteri dan keluarga sendiri. Seringkali kita idamkan sebuah keluarga yang bahagia. Ada pula inginkan isteri yang baik, yang solehah sedang diri masih lagi dalam kejahilan.'

Aku sedang melalui saat getir. Seringkali aku memikirkan mampukah aku tempuh ujian ini. Adakah aku sekadar melafazkannya tanpa kerelaan. Sering kali aku mempersoalkan. Namun aku yakin, orang yang berusaha itu Allah akan permudahkan jalan baginya. Tidak usaha, maka tertutuplah jalan itu melainkan dengan kenhendakNya.

*****************************************************************************

Aku baru pulang dari rumah pelanggan wifi. Rumah itu sebaris dengan rumah sahabatku arwah Shaufi. Aku menolak untuk melalui dihadapan rumahnya. Sebak hati ini. Sebelum ini, pastinya akan ku jerit namanya dan berlalu pergi. Tapi kini, dia pergi telah pergi tanpa jeritan aku. Teringat masa-masa silam, saat bersama suka dan duka. Begitu cepat kau pergi.

Wednesday, June 29, 2011

Bersih atau kotor

Aku bukan pro-gov mahupun pro-pembangkang malah aku bukan orang tengah.

Sejauh mana yang kita faham dengan kebersihan.
Adakah jasmaninya, adakah rohaninya.
Ada yang menyifatkan perhimpunan "bersih" adalah satu jihad.

Apakah betul faham dengan erti jihad. Atau sekadar menyombongkan diri untuk lebih mengetahuinya.

Rata-rata, suka mengikut-ikut. Dah berapa ramai aku jumpa dengan penyokong fanatik pembangkang. Kutuk bukan main. Tapi bab solat hampeh. Asas tu, belum hal lain lagi. Cerita bukan main lagi itu salah ini salah. Isu keruntuhan akhlak tak sebut. Yang suka sebut,
  1. TAK adil
  2. Rasuah
  3. Penipu wang rakyat
  4. Kerajaan tamak haloba
  5. Kerajan gelap duit.
  6. Kerajaan kikis duit rakyat.
  7. Kerajaan letakkan banyak beban kepada rakyat.
  8. Kerajaan zalim
  9. Kerajaan pembelit
  10. Kronisme
Yang menarik, siap bagi bukti. Kononnya, abang/kakak dia kerja dengan agensi kerajaan. Banyak tahu selok belok semua penipuan itu. Terutama rasuah.

Sepatutnya kita memikirkan, bagaimana ingin memantapkan individu seterusnya, ummah. Jadi semua yang kita benci2 tu mudah-mudahan terhakis sikit demi sedikit dengan melahirkan umat acuan Al-Quran.

Friday, June 17, 2011

Obor-obor cinta Bahagian-3

Mesti aku dah lupa yang aku telahpun mencipta tajuk ini sebelum ni. Rentetan itu, aku berhasrat untuk menyambungnya semula.

Obor-obor cinta mukadimah
Obor-obor cinta Bahagian-2

Selepas selesai berkursus dan ujian HIV, kini fokus seterusnya adalah persiapan atau proses pernikahan. Ada beberapa prosedur yang perlu diikuti jika dirujuk pada borang. Tidaklah sesukar mana, tambahan pula amat mudah apabila berurusan dengan pegawai di Pejabat Agama Islam Daerah Gombak. Semua mesra-mesra belaka.

Teringat satu petikan kata-kata dari daurah baitijannati pada awal tahun haritu. "Perkahwinan adalah ibadah, amal ibadah menjadi lebih fokus, lebih tenang dan lebih enak". Oleh kerana pada masa itu tidak semuanya masih bujang, jadi pemahaman dari sisi aku nampaknya agak kurang sedikit tetapi kesan kata itu amat mendalam kerana menyentuh akan hal-hal ibadah. Di usia muda ini, pelbagai ujian perlu ditempuhi. Ibadah sering terganggu dan kurang fokus serta lemah dalam penghayatan. Menjadi pemuda yang hebat, adalah pemuda yang sentiasa berusaha memperbaiki amal nya. Pada masa inilah ganjaran yang bakal diterima hebat. Nak kongsi satu hadith ni :

“Tujuh golongan manusia yang akan diberi perlindungan oleh Allah dalam naungannya di hari yang tiada naungan melainkan perlindungan Allah itu sendiri iaitu; Imam (pemimpin) yang adil, pemuda yang sentiasa beribadat kepada Allah, lelaki yang hatinya sentiasa terpaut dengan masjid, dua orang yang saling cinta mencintai kerana Allah di mana keduanya berkumpul dan berpisah kerana Allah, seorang lelaki yang diajak oleh wanita rupawan serta berkedudukan tinggi untuk melakukan zina, lalu ia menjawab, Aku takut kepada Allah, seseorang yang bersedekah dengan sesuatu sedekah lalu menyembunyikan sedekahnya itu sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang dibelanjakan oleh tangan kanannya, seseorang yang mengingati Allah di tempat yang sunyi lalu mengalir air matanya”. (Riwayat at-Tirmidzi)

Huraian nya boleh dirujuk ke sini : http://hadis.cikedis.com/tujuh-golongan-manusia

Sekarang sedang mempersiapkan barang-barang hantaran.

Banyak ujian baru-baru ini.

Seorang mukmin yang diberi harta yang banyak ia akan bersyukur, manakala jika dikurangkan hartanya dia redho.

Tuesday, June 07, 2011

Nama Jalan, Lorong Berlian 6

Kampung Melayu Wira Damai
Setibanya di rumah pada hari rabu minggu lepas, aku ternampak satu papan tanda berwarna biru. Sedikit musykil dan sedikit mempersoalkan. Nama jalan ini sebenarnya sudah lama di cadangkan, cuma pada harini telah menjadi kenyataan. Alhamdulillah, selepas ini mudah bagi orang ramai dari luar untuk mencari rumah di sekitar Kampung Melayu Wira Damai. Namun, terdapat satu lagi masalah. Masalah nombor rumah yang masih tidak di gunapakai. Hanya beberapa rumah dari ratusan biji rumah disini tidak mempamerkan no rumah. Keadaan ini masih menjadi satu masalah kepada penghuni sediada yang tidak mempamerkan nombor rumah.

Pekerjaan
Untuk hari ke-3 aku berkeseorangan di pejabat. Hari jumaat yang lepas aku pergi ke pameran minyak dan gas Asia. OGA 2011. Teringat aku yang pc fair juga dibuat disini. Cuma beza pada kali ini adalah syarikat yang membuat pameran semuanya besar2 belaka. Bermacam teknologi kejuruteraan minyak dan gas yang aku tidak tahu disini. Sedikit demi sedikit aku cuba membaca beberapa fliers dan brochure yang ada. Yang menarik, aku banyak melihat syarikat bumiputera yang sedang meningkat naik. Sebagai contoh, Alam maritim, Kencana Petroleum, RAAF, Petra, Kendali AJ dan tak lupa syarikat yang aku kerja iaitu Sapura. Mereka ni menggunakan bahasa Melayu sebagai nama syarikat. Begitu juga aku, menggunakan nama TUNAS Technology sebagai jenama dalam industri teknologi maklumat.


Ziarah keluarga sahabat
Pada hari sabtu lepas, aku, akh aiman, akh jufri dan akh daus pergi bertemu dan berta'ruf dengan keluarga calon zaujah akh daus. Kiranya ini merupakan langkah pertama untuk mengenali keluarga calonnya itu.

Bertempat di Bentong, Pahang, tempat tinggal keluarga tersebut terletak di lereng bukit yang di sekitarnya merupakan tanah perkuburan cina sehinggakan ia kelihatan dari pekan lagi. Suasana nyaman, melintasi sungai jernih, hijau dan mendamaikan. Daerah ini juga, mengingatkan aku kembali kepada arwah Shaufi yang mana disini merupakan kampung halamannya. Aku terdiam dan merenung seketika di sebuah padang bolasepak berhadapan dengan masjid yang mana pernah aku melihat arwah dan seorang lagi sahabat iaitu faizul bermain bola disitu. Aku dan akh jufri duduk ditepi padang, sambil menikmati cendol dan buah-buahan yang dijual di sekitar kawasan itu.

Melihat jam ditangan, semakin menghampiri zohor. Namun tidak kedengaran sebarang bunyi dari masjid. Aku dan akh Juf pun terus pergi ke masjid dan menunaikan solat. Selepas selesai, aku pun menuju keluar namun anak mata aku tertarik dengan satu keadaan. Kelihatan hamba Allah sedang berjemaah, mungkin kerana terlewat mengikuti imam tadi. Comel ku lihat imam ini. Rasanya usia imam ini sekitar 5-7 tahun. Makmumnya juga sebegitu. Berjubah, matanya tunduk dan merenung ke tempat sujud. Subhanallah, comelnya.

Tak comelnya, tiba2 kawan2 dia yang lain datang mengacau. Seorang tarik kopiah, seorang lagi seolah psiko imam tersebut. Kemudian semakin ramai kwn2 nya datang mengacau. Teringat pula masa aku kecil2 dulu, beginilah keadaannya. Aku pun tidak menghalang dan lihat dari jauh galagat tersebut. Ni gambar sebelum. Gambar masa tengah kacau aku tak sempat nak ambil :

Selepas selesai bertemu keluarga tersebut, kami menuju ke tempat perkelahan iaitu sungai Chamang. Inilah agendanya, bertemu keluarga tersebut dan juga rehlah. Kami membawa set bbq kesana. Semua khuatir dengan keadaan ayam yang telah diperam sekian lama, terbiar didalam kereta.

Perjalanan dari masjid mengambil masa sekitar 20 minit melalui jalan berliku-liku disertakan pula dengan keadaan jalan yang sempit dan hampir dengan gaung. Jalan tersebut juga kelihatan sedang dibaik pulih selekohnya. Kelihatan juga bekas tanah runtuh yang menakutkan. Berhati-hati kami menyusui laluan tersebut untuk menikmati air terjun yang hebat diperkatakan sebelum kami merancang kesini.

Kederasan air disana begitu kuat sehingga kan kami dapat menikmati keaslian bunyinya sebaik sahaja tiba disana. Banyak keluarga yang datang beriadah, berkelah di bibir sungai tersebut. Lantas kami menikmati bbq. Kalini, aku jadi tukang masak kerana takut kesihatan tidak begitu mengizinkan untuk menyertai mereka didalam sungai yang dingin itu. Sebenarnya aku merancang agar sihat untuk keluar pada keesokan harinya.

(actually dah masuk hari ke-3 aku tulis posting ni)

Bila mak dan abah nak balik ni..
Aku rindukan saat bersama keluarga..

Wednesday, June 01, 2011

Persoalannya..

Iman turun, iman naik.
Iman turun, Iman turun.

Ombak besar dunia yang sering melanda kita, seakan pesta yang berleluasa.
Sedikit dari kita, tidak memikirkan. Apakah yang terbaik bila berada "disana".

Sementara sihat.
Sementara kuat.
Sementara... Bernafas..

Pulang dari kerja tadi, seperti biasa keletihan.
Sempat dengar azan. Tapi rasa tak larat untuk ke rumah Allah.
Aku pun memutuskan untuk bersolat di rumah.
Masa sedang tilawah, aku dengar azan.
"Aih, da masuk waktu isyak ker. Awat cepat beno yeop." Bisik hati kecil aku.
Aku pun memalingkan biji mata ke arah jam dinding. Oppss, terlupa yang jam dinding aku hanya menunjukkan jam 11 sahaja setiap hari semenjak kehabisan bateri tempoh hari.
Ku lihat jam di telefon. Baru pukul 8.05mlm. Kenapa azan cepat. Lepas duk dengar azan tu betul2, rupanya ada kuliah kat masjid. Sedap semacam alunan suara dia. Lain macam je aku rasa.

Bergegas aku g masjid.

Masuk masjid, aku tengok ada seorang sheikh arab tengah bagi ceramah. Sebelah dia penterjemah. Jemaah pun ramai, tapi tak seramai solat jumaat. Maybe yang tambahan ramai ni orang2 kes macam aku jugak kot. Baguslah sheikh ni, pengisian dia nasihat2 aja. Suruh buat amal basic untuk kekalkan iman turun naik.
  1. Solat 5 waktu
  2. Puasa isnin dan khamis
  3. Qiam, 5 minit pun boleh asalkan bangun.
Nampak mudah, tapi amatlah berat bagi umat akhir zaman ni termasuklah aku. Tapi tiap perkara yang kita usaha untuk kebaikan, malaikat mendoakan dan Allah permudahkan jalan. InsyaAllah. Yg pntg sentiasa mengingatiNya.

Di opis tadi :
Punya lah sunyi. Separuh hari aku berkeseorangan dalam pejabat. Semua pergi ke exhibition. Walaupun orang takde, tapi kerja tetap ada malah makin bertambah.

Tambah
tambah lagi.

Esok bertambah lagi agaknya. Yang tak best, semua nak cepat. Tapi aku senang, mana yang dapat siap cepat tu, itulah cepat.

Persoalannya, nak cepat macamana?

Saturday, May 28, 2011

Turun Padang Semula


Setelah 6 bulan, aku kembali kesini semula.
6 bulan ini juga pelbagai kisah telah berlaku.
Dari saat manis, hingga ke pahit.

1001 kisah, mungkin sukar untuk ditulis kembali.

Minggu lepas aku dikejutkan, pemergian sahabat yang paling hampir dengan diri aku. Muda, 24 tahun dah bertubuh seorang ahli sukan. Namun, ajal itu lebih tepat masanya tanpa mengira apakah yang ada pada jasadnya. Meninggal ketika sedang bermain bola sepak
yang baru sahaja 2 minit bermula. Diatas padang itu juga, nafas terakhirnya yang terakhir.

Begitulah janji Allah, sangat tepat yang tercatat didalam Al-Quran. Setiap yang bernafas PASTI akan mati. Mati itulah penamat segalanya. Satu noktah yang menjadi penanda amal di padang mahsyar.

*Tengah feeling menulis kawan dah panggil g makan. Adoi..

Ok bersambung semula.

Peribadi :
Sepanjang 6 bulan ini, berlaku beberapa bibit penting dalam hidup. Paling ketara ialah selepas bertunang pada 1 Januari lalu. Sebaik sahaja selesai urusan ini, aku terus memikirkan apakah persiapan terbaik sebelum bergelar suami kepada seorang isteri. Pasti tanggungjawabnya berbeza seperti bujang. Aku mulai fokus menambah pengetahuan sebagai langkah persediaan sebelum memimpin keluarga sendiri. Aku ingin bertemu semula dengan keturunan ku di syurga nanti sepertimana firman Allah swt dalam surah At-Tuur

Dan orang-orang yang beriman yang diturut oleh zuriat keturunannya dengan keadaan beriman, Kami hubungkan (himpunkan) zuriat keturunannya itu dengan mereka (di dalam Syurga); dan Kami (dengan itu) tidak mengurangi sedikitpun dari pahal
a amal-amal mereka; tiap-tiap seorang manusia terikat dengan amal yang dikerjakannya. (At-Tuur 52:21)

Pada ayat ini, sungguh terkesan terhadap diri aku semasa sesi tadabbur 2 minggu lepas. Alangkah indahnya pada masa itu, bertemu dengan semua yang aku sayang. Namun persoalannya, layakkah aku untuk ke syurga. Tidak aku mahu api neraka.

Pertemuan pada minggu lepas, sahabat aku menunjukkan satu buku. Berkulit hitam dan becorakkan api. Tajuknya sahaja sudah menggetarkan jiwa.
"Mengintip ngerinya neraka". Banyak ayat-ayat didalam AQ yang menerangkan tentang keadaan api neraka. Cumanya, dari kita mungkin masih lagi tidak menyedari tentang kedahsyatan yang sebenarnya kerana jahil. Sudah la jahil, tapi masih menyombongkan diri untuk mengambil tahu akan kebenaran.

Perniagaan :
Alhamdulillah. Tahun ini merupakan tahun rancak bagi perniagaan yang telah aku jalankan. Sejak ditubuhkan pada tahun lepas, kini produk aku sudah mula menembusi negeri Johor. Ini adalah rezeki, yang Allah telah tetapkan bagi hambaNya. Seringkali aku diuji sepanjang aku berniaga. Namun itu bukan satu alasan untuk semangat terus luntur dan terus berhambakan kemalasan.

Pekerjaan :
Sebenarnya aku telah pun menanam satu tekad untuk berhenti bekerja makan gaji pada tahun ini sekiranya tiada sebarang perubahan pada diri aku dalam konteks kerjaya professional. Alhamdulillah, sudah 2 minggu aku telah ditukarkan ke tempat lain. Tempat baru, pekerjaan baru dan fokus yang lebih jitu serta potensi yang lebih besar. Yang paling menarik, inilah pekerjaan yang aku inginkan dari mula-mula aku menjejakkan kaki kesini.

Walaupun di syarikat yang sama, namun portfolio pada kali ini lebih menarik. Aku amat hargainya. Terima kasih buat boss aku en nazri dan en sani yang banyak membantu untuk memberi aku peluang yang lebih baik. Dari aku aku sedari usaha mereka ini dari dulu lagi, cuma aku yang tidak mahu berubah. Harap disuap. Inilah sikap yang perlu dikikis.

Sebenarnya aku cukup cemburu dengan kawan aku, yang kini merupakan partner bagi perkerjaan baru aku ini. Aku cemburu kerana dia melibatkan dri dalam pembangunan sistem. Seringkali aku mengidamkan dapat bekerjasama dengan dia. Kadang2 kesian juga aku melihatnya melakukan banyak pekerjaan pada satu masa. Rasa macam nak tolong. Pada kalini, betul2 aku datang membantunya dan kami amat serasi bekerja bersama. Alhamdulillah.