Tuesday, May 29, 2007

Musuh-musuh Islam

Kawasan yang dikenali sebagai dunia Islam terdiri daripada negara-negara yang majoritinya terdiri daripada orang-orang Islam. Ia bermula dari Maghribi dan Mauritania di Barat sehinggalah ke Indonesia di Timur. Majoriti terbesar, dalam 1 bilion, yang men­diami kawasan tersebut beragama Islam. Sejak lebih 200 tahun, mereka telah berhadapan dengan pelbagai jenis serangan, penindasan, dan keganasan malah pernah dibunuh beramai-ramai hanya kerana mereka beragama Islam. Ini disebabkan ramai orang-orang Islam yang hidup di bawah rejim bukan Islam yang bencikan Islam.

Apabila kita melihat dunia Islam hari ini, kita akan dapat melihat dengan jelas usaha menghancurkan, menindas dan menghapuskan umat Islam di Bosnia, Algeria, Tunisia, Eritrea, Mesir, Afghanistan, Turkistan Timur, Chechnya, Thailand, Filipina, Myanmar dan juga Sudan. Jika dilihat secara sepintas lalu, umat Islam di kawasan-kawasan yang berbeza itu sedang berhadapan dengan musuh-musuh yang ber­lainan. Orang-orang Serbia di Bosnia, pejuang Hindu di Kashmir, orang-orang Rusia di Caucasus, dan rejim-rejim penindas yang menentang umat Islam di negara-negara seperti Algeria, Mesir, dan Maghribi. Namun, kuasa-kuasa anti-Islam ini, yang kelihatan tiada perkaitan dengan yang lain, kesemuanya bertindak dengan logik yang sama, strategi yang serupa, dan menggunakan modus operandi yang sama. Faktor asasnya ialah mereka semua anti agama.

Kuasa-kuasa yang menafikan kewujudan Allah itu dan melihat agama-agama ketuhanan – terutamanya Islam, satu-satunya agama yang korup – sebagai musuh paling berbahaya kepada sistem sekular mereka dan seterusnya mengisytiharkan perang keganasan terhadap agama dan mereka yang beriman, sebenarnya mewakili ideologi-ideologi ateis. Inilah sebabnya mengapa musuh sebenar Islam bukannya orang-orang Serbia, Hindu ataupun pelbagai rejim-rejim penindas yang lain, tetapi adalah pegangan tidak beragama yang menyelubungi dunia ini. Dasar peperangan menentang Islam tersebut berakar-umbi daripada ateisme dan telah bermula sejak sekian lama.

Thursday, May 24, 2007

Ladang Tanaman

Golongan yang benar-benar beriman adalah golongan yang menganggap dunia sebagai ladang tanaman untuk akhirat kelak. Mereka menginsafi setiap saat kehidupan di dunia sepertimana firman Allah swt yang bermaksud :
"Dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan: dan yemi sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. oleh itu, tidakkah kamu mahu berfikir?"
An-'am ayat 32

Tidakkah kita merasainya?
Barangan mewah, dunia. Apakah ertinya? itu kerja dunia yang bukan untuk akhirat. Bekalan yang sepatutnya yang difikirkan yang segalanya kerana Allah. Kaya harta bagaikan kosong sen! Seluruh impian mereka hanyalah untuk mengisi uncang perut dengan makanan yang lazat, kenderaan yang cantik, perempuan yang gebu, tidur yang nyenyak dan gelaran yang kosong!

Mereka bersenang-senang dengan angan-angan khayalan
Sedangkan segala pemberian adalah ujian
Mereka mendakwa telah mengharungi lautan dugaan
Sesungguhnya mereka berlumpun bertemu ujian

Usah leka dengan apa yang terpampang memalit mata menjadi kekaburan. Usah tinggal apa yang di suruh ; patuhinya. jangan jadi KOSONG!

Sabda Rasulullah SAW
"Celakalah (orang yang hidupnya menjadi) hamba-abdi dinar, celakalah (orang yang hidupnya menjadi) hamba-abdi dinar (orang yang) menjadi hamba kepada pakaian"
[hadith riwayat Imam Bukhari]

Wednesday, May 23, 2007

Hayat Sedekah

Hayat Sedekah. . .Rasulullah saw bersabda:
"Takutilah kamu akan api neraka sekalipun hanya dengan (bersedekah) setengah butir tamr (kurma)". (Bukhari dan Muslim)

Firman Allah swt:
"Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang2 mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka...
Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka brgembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang benar."
(Surah At-Taubah-ayat 111)

Perjanjian Allah swt dari sedekah sipemberi:

Keberkatan hidup seseorang yang bersedekah akan mendapat kesucian daripada sejumlah harta yang dia miliki. Ini termasuk Allah akan mengelakkan hartanya daripada kecurian atau hilang. Perniagaannya sentiasa dalam keuntungan dan dia akan terhindar daripada penyakit bahaya. Usianya akan dipanjangkan oleh nikmat sedekah dan rezeki yang diperoleh.

Keberkatan pada akhir hayat, seseorang yang gemar bersedekah akan diambil rohnya dengan segala kesenangan tanpa penyesalan dan kesedihan. Matinya bukanlah sebagai seorang yang tidak mensyukuri nikmat Allah swt bahkan akan dirahmatiNya kerana keikhlasan itu.

Rasulullah saw menegaskan dalam hadis yang bermaksud:
"Apabila seseorang anak Adam mati, segala amalannya akan terputus melainkan tiga perkara:Sedekah Jariah yang sentiasa mengalir pahalanya. Ilmu yang dimanfa'atkan orang lain. Doa anak yang salih. _ (Riwayat Muslim)

Keberkatan ketika dibangkitkan pada hari kiamat kelak, orang yang suka bersedekah ini akan dipayung dan diteduhkan oleh sedekahnya ketika hayat didunia. Ini pasti dapat mengelakkan daripada ditimpa kepanasan dialam akhirat. Sedekah juga akan meringankan seseorang itu ketika dihisab Allah dan akan memberatkan timbangan kebajikannya.

Jangan anggap pemberian itu Hak Kita, sebenarnya didalam harta kita ada Hak Mereka.

Berjalanlah di Bumi Allah yang Luas Ini

Seorang bijak bistari mengatakan : "Perjalanan (bermusafir) itu menghilangkan pelbagai kesusahan."

Al-Hafiz Ar-Ramhurmuzi dalam bukunya Al-Muhdatsu Al-Faadhil menjelaskan beberapa faedah perjalanan yang bertujuan menuntut ilmu dan kenikmatan yang diperolehi daripadanya.Buku itu ditulis sebagai bantahan ke atas orang yang tidak suka melakukan perjalanan untuk menuntut ilmu,bahkan mencelanya. Ia berkata sebagai berikut :

" Seandainya orang yang mencela mereka yang suka mengembara untuk menuntut ilmu mengetahui betapa nikmatnya pengembaraan tersebut, betapa besarnya semangat yang dirasakannya ketika meninggalkan tanah kelahirannya, dan kenikmatan yang dirasai oleh semua anggota tubuhnya pada saat memanfaatkan seluruh kesempatannya untuk melihat tempat yang baru dan rumah yang baru, pada saat melihat dusun-dusun kecil, pada saat melihat kebun-kebun dan tanah-tanah lapang, pada saa tmengenal bentuk muka bumi yang baru, pada saat melihat keajaiban pelbagai negeri, pada saat melihat perbezaan bahasa dan kulit, pada saat berehat di bawah bayangan dinding-dinding dan kebun, pada saat makan di dalam masjid,minum di lembah-lembah, dan tidur di manapun saat malam tiba, pada saat berteman dengan sesiapa sahaja yang dicintainya kerana Allah tanpa memandang lagi faktor kerabat dan keluarga, ketika segala bentuk kepura-puraan ditinggalkan,dan ketika semua kegembiraan itu sampai ke dalam hatinya kerana sudah dekat dengan apa yang diingini,kerana tercapainya maksud yang di dambakan, kerana keberhasilannya menembusi majlis yang didambakan,kerana kemampuannya menaklukki semua rintangan. Semua ini memberikan pengajaran kepadanya bahawa kenikmatan dunia ini terhimpun dalam keindahan semua peristiwa itu, dalam kemanisan pemandangan-pemandangan itu, dan kemampuan mengambil semua faedah yang ada. Semua itu bagi orang yang gemar mengadakan perjalanan,nilainya jauh lebih indah daripada bunga-bunga yang sedang mekar pada musim semi, dan lebih berharga daripada segunung emas murni,yang tidak boleh dirasakan oleh si tukang cela itu dan oaring-orang yang memiliki pandangan sepertinya:

Singkirkan semua tandu dari kumpulan manusia
Yang membuat engkau terhina.
Jauhi pula kehinaan
Sebab kehinaan memang seharusnya engkau jauhi.


Renungan…
Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud:

"Sesungguhnya Allah itu apabila menyukai sesuatu kaum,maka Dia akan menurunkan cubaan kepada mereka.Barangsiapa yang redha dengan ujian itu,maka keredhaan Allah baginya, dan barangsiapa yang membenci , maka kebencian pula yang akan dia terima"


Manusia yang paling berat ujiannya adalah para nabi,kemudiaan orang yang hampir sedarjat dengan mereka,kemudia yang lebih rendah lagi, dan seterusnya. Seseorang akan diuji sesuai dengan kadar keimanannya.Semakin kuat imannya,maka semakin berat juga ujiannya.Semakin tipis imannya, maka semakin ringan pula ujiannya.Seorang hamba tidak akan terlepas dari ujian-ujian hingga Allah membiarkan hamba itu berjalan di muka bumi tanpa dosa.


Sungguh menakjubkan urusan orang mukmin itu!Semua urusannya mengandungi kebaikan baginya dan hal ini tidak berlaku bagi seorang pun kecuali seorang mukmin. Jika mendapat kebaikan dia bersyukur, maka itu menjadi sebuah kebaikan baginya. Dan jika ditimpa musibah dia bersabar, maka itu juga menjadi sebuah kebaikan baginya. (hadith)


Ketahuilah bahawa sendainya semua umat manusia itu berkumpul untuk memberikan manfaat kepadamu berupa sesuatu, nescaya mereka tidak akan mampu memberikan manfaat selain berupa sesuatu yang telah ditetapkan oleh allah bagimu.Dan seandainya mereka semua berkumpul untuk mencelakakan kamu dengan sesuatu, nescaya mereka tidak akan mampu mencelakakan kamu kecuali dengan sesuatu yang ditetapkan Allah ke atasmu.(hadith qudsi)

Orang-orang yang soleh itu diberi ujian (yang berat) oleh Allah, kemudian orang yang hampir sedarjat dengan mereka,kemudian yang lebih rendah lagi dan seterusnya (al-hadith)

Orang mukmin itu bagaikan pohon yang kuat, yang tahan ditiup angin ke kanan dan ke kiri.(al-hadith)

Mahalnya Syurga

Abu Hurairah lah.a berkata. Aku telah mendengar Rasulullah saw. bersabda:

Sesungguhnya orang pertama yang dihakimi pada hari kiamat ialah orang yang mati syahid. Di datangkan kepada beliau segala amalannya seterusnya dia akan disoal:

Apakah yang telah kamu lakukan?
Jawabnya. Aku telah berperang keranamu Ya Allah sehingga aku mati syahid.

Di katakan kepadanya lagi: Kamu telah berbohong!. Malah kamu berperang supaya orang berkata kamu berani!, dan mereka telah pun mengatakan (di dunia),kemudian diseret mukanya dan dicampakkan ke lubang neraka.

Kemudian didatangkan pula seorang penuntut dan penyampai ilmu (pendakwah) yang juga merupakan pembaca al-Quran.

Kemudian dihadapkan kepadanya segala amalan yang telah dilakukan di dunia, dan dia mengakuinya.

Justeru itu dia ditanya: Apakah yang telah kamu lakukan?
Jawabnya. Aku telah belajar dan mengajar ilmu. Aku juga membaca al-Quran, semuanya keranamu Ya Allah.

Kemudian Allah menjawab: Bohong!, bahkan kamu belajar supaya orang kata kamu ‘alim, dan kamu baca al-Quran supaya orang kata kamu seorang qari. Mereka semua telahpun berkata demikian di dunia.

Setelah itu dia diseret dan dicampakkan ke dalam neraka.

Akhirnya dibawakan pula seorang yang dikurniakan harta benda serta kemewahan hidup di dunia, dan dia juga mengakui segala nikmat yang dikecapinya.

Kemudian dia disoal: Apakah yang kamu lakukan dengan harta benda tersebut?

Jawabnya. Aku tidak akan tinggalkan satu peluang bantuan yang engkau sukai Ya Allah sehingga aku akan keluarkan wang bantuan keranamu Wahai Tuhan.

Allah menjawab: Bohong!, tetapi kamu keluarkan bantuan tersebut supaya orang katakan kamu seorang yang pemurah. Mereka semua telahpun berkata demikian di dunia.

Akhirnya dia juga diseret dan dihumbankan ke dalam api neraka.

Apabila Saidina Muawiyah lah.a. mendengar hadis ini, beliau menangis sehingga tidak sedarkan diri, apabila sedar beliau berkata:
Benarlah firman Allah swt dan sabda Rasul-Nya. Allah swt juga telah berfirman dalam surah Hud ayat 15-16. Mafhumnya: Barang siapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, nescaya kami akan berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna, tanpa apa-apa kerugian. Itulah orang-orang yang tidak beroleh sesuatu di hari akhirat melainkan api neraka yang marak menyala.
(Hadith diriwayatkan oleh Imam Muslim, at-Tirmizi dan an-Nasaai)
Pengajaran ayat Quran:
"Di antara manusia ada yang mengatakan (Kami beriman kepada Allah dan Hari Kemudian padahal mereka itu sesungguhnya bukan orang yang beriman. Mereka hendak menipu Allah dan orang-orang yang beriman, padahal mereka hanya menipu dirinya sendiri sedang mereka tidak sedar. Dalam hati mereka ada penyakit, lalu ditambah Allah penyakitnya; dan bagi mereka seksa yang pedih, disebabkan mereka berdusta. Dan bila dikatakan kepada mereka: "Janganlah kamu membuat kerosakan di muka bumi. Mereka menjawab: "Sesungguhnya kami orang-orang yang mengadakan perbaikan." Ingatlah, sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang membuat kerosakan tetapi mereka tidak sedar." (Surah Al-Baqarah ayat 8-12)

Firman Allah lagi dalam Surah Fatir ayat 29 berbunyi: “Sesungguhnya orang yang selalu membaca Kitab Allah dan tetap mendirikan sembahyang serta mendermakan daripada apa yang Kami kurniakan kepada mereka, secara bersembunyi atau secara terbuka, mereka (dengan amalan yang demikian) mengharapkan sejenis perniagaan yang tidak akan mengalami kerugian.”

firmanNya lagi dalam Surah al-Saff ayat 10 – 12: “Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya? Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya serta kamu berjuang membela dan menegakkan agama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu mengetahui. (Dengan itu) Allah akan mengampunkan dosa-dosa kamu dan memasukkan kamu ke dalam taman-taman ( syurga) yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, serta ditempatkan kamu di tempat-tempat tinggal yang baik dalam syurga “Adn”. Itulah kemenangan yang besar.”

Sabda Nabi S.A.W. yang bermaksud: "Orang yang cerdik itu ialah orang yang memperhambakan dirinya untuk persiapan hidup di akhiratnya manakala orang yang lemah ialah orang yang menurut hawa nafsunya tetapi berangan-angan untuk masuk ke Syurga."
NOTA:
Marilah kita gunakan kesempatan pada hari ini untuk mempertingkatkan lagi keimanan dan ketakwaan kita kepada Allah s.w.t. dengan mengerjakan segala perintah-Nya dengan penuh ketaatan dan meninggalkan segala larangan-Nya. Mudah-mudahan hidup kita diberkati dan dirahmati Allah s.w.t. di dunia dan di akhirat .

Tuesday, May 22, 2007

Halaqah




Ahlan Wasahlan Wamarhaban Bikum Ke HALAQAH.NET
Islam untuk semua. Semoga dimanfaatkan bersama.
Baru-baru ni ada perbincangan nak tubuhkan komuniti halaqah, Jawatankuasa.
Kita eratkan lagi ukhwah sesama muslim.

Firman Allah yang bermaksud
"Jangahlah kamu jadikan (nama) Allah dalam sumpahmu sebagai penghalang untuk berbuat kebajikan, bertakwa dan mengadakan ishlah di antara manusia[139]. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui."
Al-Baqarah ayat : 2