Posts

Showing posts from June, 2009

Finalis

Image
Ape pasal pulak aku ke kelab golf ni? adakah aku bermain golf? Atau pun saja lepak2 makan angin kat sana. Golf la sukan yang paling aku tak suka sebab nama je sukan, tapi tak berpeluh. Sama je macam snuker. Aku nampak ada sorang tu, dah pukul bola, pastu naik kete yang kecik tu apentah namenye pergi kat bola. Malas sungguh, apa la salah jalan kaki senam sikit.

Sebenarnya aku kira terpaksa pergi sana. Sebab nak berjumpa peguam atas urusan jual beli rumah. Rumah second hand jer. Pemilik rumah ni pengurus bank, jadi dia nak jumpa lawyer yang juga kawan dia nak bantu uruskan hal ni. Eloklah pakcik tu ada kawan dengan lawyer. Macam aku lagi ramai kawan yang keje dia laoyer buruk jer. Jumpa ni sain2 agreement tu je lah. Ada ke patut dia tanya aku selalu ke datang sini. Aku ni tak reti tendang bola kecik. Bola besar reti lah tapi pakai kaki.

Masa aku masuk tengok kereta hebat2. Merz, BMW, Jaguar, Rolls Royce, Mitsubishi Evo dan juga kancil. Ha, kancil tu lah kete aku. haha. Aku kalau nak buat …

Jerebu dan tambah lagi jerebu dalam paru-paru

Image
Adalah satu pagi ni. Tiba-tiba aku terasa perlu aku memakai topeng kerana jalan semakin bergabus. Jangan disangka gabus yang indah dan dingin, tetapi itulah ASAP. Oleh itu aku pun terpaksa mengambil keputusan segera bak kata omputih as soon as possible kerana kualiti udara di KL ketika ini dalam keadaan tidak sehat.

Indeks Pencemaran Udara (IPU) merupakan salah satu cara untuk mengetahui tahap teruknya jerebu. Ia melibatkan pengukuran kuantiti zarah halus merbahaya seperti karbon monoksida, sulfur dioksida, nitrogen dioksida dan ozon. Pengelasan tahap kualiti udara mengikut IPU adalah seperti berikut: Nilai IPUKualiti udara0 - 50Baik51 - 100Sederhana101 - 200Tidak sihat201 - 300Sangat tidak sihat301 - 400Berbahaya401 - 500Sangat berbahayaLebih 501Darurat
Oleh kerana berita kata KL catat pada paras lebih 100, maka aku kena bertopeng walaupun agak janggal. Bila aku fikirkan semula, dinegara China lebih teruk dari Malaysia. Disana pejalan kaki pun memakai topeng muka. Kalau kita ingat suk…

PEPSI - Apa maksudnya

Masa jalan2 kat halaqah tadi, jumpa satu artikel menarik.
Kau orang bacalah.

Sebenarnya hal ini bukan berita baru dalam kalangan umat Islam sejak tercetusnya fatwa dan idea boikot terhadap produk-produk yang mendukung dan memberi bantuan ke negara Zionis Israel.

MEMRI (Middle East Media Research Institute) baru-baru ini mengeluarkan sebuah transkrip berbahasa Inggeris yang mereka dapat dari sebuah ceramah seorang ulama Mesir pada bulan Februari lalu dan baru dikutip oleh media-media Israel baru-baru ini, pada ceramah itu menyebutkan bahwa PEPSI adalah kepanjangan dari "Pay Every Penny to Save Israel" (Bayar setiap sen untuk membantu Israel).

Ulama yang bernama Hazim Abu Ismail mengatakan dalam sebuah stesyenn TV Al Nas (sebuah saluran khusus untuk keagamaan) di Mesir, menyerukan untuk setiap Muslim memboikot minuman ringan Pepsi, kerana menurutnya setiapwang yang kita gunakan untuk membeli Pepsi sama saja dengan membantu Israel.

Minuman ringan Pepsi sendiri, termasuk dari daftar …

Selamat semua

ULANGTAHUN ke-2!

Pejam celik, pejam celik. Harini, 18 jun 2009 genap 2 tahun aku membina kerjaya di Sapura. Kenangan manis? dapat bonus kot. he..
Dalam masa 2 tahun ni, aku sudah belajar tentang banyak perkara. Terlalu banyak meliputi pelbagai aspek lebih2 lagi menyentuh bab kehidupan dan semasa. Sejak akhir2 ni aku sering teringat kisah lampau yang meninggalkan seribu kenangan. Aku teringat masa aku menjadi pelajar suatu masa dahulu yang penuh dengan masa terluang. Aku kepingin masa yang terluang itu wujud pada ketika ini.

Tahun ini juga aku banyak berhabis duit, dan juga banyak menghasilkan duit. Manusia tak pernah cukup. Lagi besar periuk, lagi besar keraknya. Sebabnya, aku terlalu banyak belajar, dan terlalu banyak melakukan kajian dan terlalu banyak memenuhi permintaan orang lain. InsyaAllah aku akan bukukan hasil kajian yang telah aku jalankan selama ini berkenaan teknologi wireless.

Kini aku semakin hampir untuk kembali normal. Cuma ada beberapa perkara yang perlu diselesaikan sebe…

Berkifir kecil

Semalam aku mendengar radio sinar FM tak silapnya ada kata2 hikmah dari dr Mohd Hj Fadzilah kamsah. Time tu aku baru je sampai pam minyak dan nak parking. Oleh kerana beliau seorang pakar motivasi, aku tak keluar kereta sampai dia abis cakap.

Antara ucapannya :
"Jika kita berfikiran rendah, maka hasilnya juga rendah. Jika kita berfikiran sederhana, maka hasilnya juga sederhana. Jika kita berfikiran Cemerlang, insyaAllah hasil kita juga cemerlang."

Walaupun kata2 nya ringkas, aku berfikir kenapa perlu kita berfikiran kecil. Tak lain dan tak bukan adalah wujudnya perasaan takut dan bachul dan mudah berpuas hati. Orang2 sebeginilah sukar untuk membangunkan nilai jati diri kerana kurang bermotivasi.

Aku dengan pantas menulis disini sekarang kerana baru sahaja mendapat berita tentang sahabatku yang menghadiri sesi temuduga pada pagi tadi. Berikut ialah dialog :

Aku : Macamana interview pagi tadi?
Sahabat : Aku rasa macam aku kena marah dengan dia jer..
Aku : Kenapa kena marah pula?
Sahab…

Tiada tajuk khas lah!

Image
Sabak Bernam.

Adalah destinasi yang menjerihkan. Ditambah lagi dengan ketiadaan jalan hiway. Takpela, dah pergi dah pun.. Nak cerita lagi pun tak larat dah. Letih semalam pun dah hilang. Cuma tapak kaki ni rasa lenguh sikit sebab kerap tekan clutch kerete.

Balik dari kerja, mak minta bawakan dia ke kedai jahit. Nak pergi ambil baju kurung untuk kakak iparku. Sebab dia nak balik kelantan esok. Masa tengah tunggu nyonya tu bagi baju, anak buah aku panggil. Rupanya dia nak tanya cantik ke tak letak bunga kat telinga. haiyo..

Abis bising nyonya tu. Baru je pokok tu nak berbunga.. "paktam2.., cantik tak?".

Suka betul nak jadi princess..

Baru je plan nak tanam bunga kat laman rumah.

*************************************************************************************
Lepas ambil baju, kami menuju ke kedai menjual peralatan dapur. jarak hanya 2 kedai sahaja dari kedai jahit tu. Walaupun barangannya tak banyak, tapi harganya agak berpatutan. Itu yang mak suruh singgah. Beli kuali, pisau po…