Thursday, June 25, 2009

Finalis

Ape pasal pulak aku ke kelab golf ni? adakah aku bermain golf? Atau pun saja lepak2 makan angin kat sana. Golf la sukan yang paling aku tak suka sebab nama je sukan, tapi tak berpeluh. Sama je macam snuker. Aku nampak ada sorang tu, dah pukul bola, pastu naik kete yang kecik tu apentah namenye pergi kat bola. Malas sungguh, apa la salah jalan kaki senam sikit.

Sebenarnya aku kira terpaksa pergi sana. Sebab nak berjumpa peguam atas urusan jual beli rumah. Rumah second hand jer. Pemilik rumah ni pengurus bank, jadi dia nak jumpa lawyer yang juga kawan dia nak bantu uruskan hal ni. Eloklah pakcik tu ada kawan dengan lawyer. Macam aku lagi ramai kawan yang keje dia laoyer buruk jer. Jumpa ni sain2 agreement tu je lah. Ada ke patut dia tanya aku selalu ke datang sini. Aku ni tak reti tendang bola kecik. Bola besar reti lah tapi pakai kaki.

Masa aku masuk tengok kereta hebat2. Merz, BMW, Jaguar, Rolls Royce, Mitsubishi Evo dan juga kancil. Ha, kancil tu lah kete aku. haha. Aku kalau nak buat pembelian, aku akan pinjam kereta adik aku untuk bersikap humble. Adakah aku hipokrit? Sebenarnya aku taknak orang ambil kesempatan terhadap aku yang tak berduit ni. Jadi aku kena lah siap sedia.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Tempoh hari aku menerima email yang mengatakan lukisan logo aku tercalon sebagai finalis top 6 bagi pertandingan reka logo Kelab Warga Kerja Sapura. Pagi tadi lah aku pergi ambil hadiah berupa wang tunai. Walaupun tak menang, tapi aku rasa puas hati ada juga yang menghargai apa yang aku buat. Dari penilaian tadi pun aku dah sedar kesalahan aku menggunakan kod warna rasmi syarikat. Kenapalah aku tak alert perkara ni. Rasa rugi sangat.


Dengan surat ni, dapatlah aku berdiri kat pentas. Ramai juga warga kerja Sapura yang datang dari seluruh ahli kumpulan syarikat Sapura. Aku difahamkan yang pekerja sapura kini mempunyai 4 ribu lebih kakitangan dan akan bertambah lagi dimasa akan datang. Aku memanjatkan kesyukuran kerana aku ditempatkan dikalangan 4 ribu tadi dengan dikurniakan rezeki untuk bekerja. Memang takut sangat sebab sekarang ramai menganggur. Alhamdulillah...

Aku nak ke lowyat harini, nak beli satu set wireless untuk tambahan. Tu pun rezeki jugak. Alhamdulillah.. Dapat cek dari LHDN sebab terlebih bayar cukai. Tu pun rezeki jugak. Alhamdulillah.. Nanti slide show nak hantar nanti dapat duit lagi. Alhamdulillah.. Tu pun rezeki juga. Punya la banyak Allah kurniakan kita rezeki sedar dengan tak sedar jer. Kadang seposen dapat berkali2 pun leh berjuta dapat la kurangkan beban belanja kita.

Dah banyak harta, jangan lupa berzakat. Pastu banyakkan menderma. Ha ni baru khatib pesan tadi kat masjid.

Jadilah hamba yang bersyukur...

Tuesday, June 23, 2009

Jerebu dan tambah lagi jerebu dalam paru-paru

Adalah satu pagi ni. Tiba-tiba aku terasa perlu aku memakai topeng kerana jalan semakin bergabus. Jangan disangka gabus yang indah dan dingin, tetapi itulah ASAP. Oleh itu aku pun terpaksa mengambil keputusan segera bak kata omputih as soon as possible kerana kualiti udara di KL ketika ini dalam keadaan tidak sehat.

Indeks Pencemaran Udara (IPU) merupakan salah satu cara untuk mengetahui tahap teruknya jerebu. Ia melibatkan pengukuran kuantiti zarah halus merbahaya seperti karbon monoksida, sulfur dioksida, nitrogen dioksida dan ozon. Pengelasan tahap kualiti udara mengikut IPU adalah seperti berikut:
Nilai IPU Kualiti udara
0 - 50 Baik
51 - 100 Sederhana
101 - 200 Tidak sihat
201 - 300 Sangat tidak sihat
301 - 400 Berbahaya
401 - 500 Sangat berbahaya
Lebih 501 Darurat

Oleh kerana berita kata KL catat pada paras lebih 100, maka aku kena bertopeng walaupun agak janggal. Bila aku fikirkan semula, dinegara China lebih teruk dari Malaysia. Disana pejalan kaki pun memakai topeng muka. Kalau kita ingat sukan olimpik Beijing tempoh lalu, kerajaan China mengambil tindakan mengurangkan jerebu dengan menghadkan kenderaan yang keluar masuk ke Beijing. Sampai macamtu sekali kena sekat. Sebabnya memang dah tahap merbahaya setiap hari berbanding di Malaysia hanya ikut musim terutama El Nino. Tak pun jika ada kebakaran hutan terbuka di Indonesia

Antara gejala akibat pendedahan kepada jerebu ialah:
  • Iritasi kerongkong dan batuk-batuk
  • Kesukaran bernafas atau hidung tersumbat
  • Iritasi di mata serta mata yang merah
  • Kulit terasa gatal

Antara perkara yang boleh dilakukan untuk mengelak masalah-masalah di atas ialah:

  • Jangan keluar rumah serta tutup semua pintu dan tingkap
  • Pakai topeng muka yang mempunyai penuras jika terpaksa keluar
  • Kurangkan pengunaan kenderaan terutama motosikal
  • Sentiasa basuh bahagian yang terdedah; mandi
  • Selalu minum air
  • Sediakan ubat jika anda mempunyai penyakit pernafasan
Patut lah aku rasa sakit tekak macam perit. Lepas pakai topeng baru kurang sikit. Alhamdulillah.

Ni la gaya aku memakai topeng. Semenjak pakai topeng ni orang ramai tengok aku macam pelik. Bila berhenti kat lampu isyarat ker, ramai tengok aku termasuk layang dalam kereta. Ada budak kecil tu yang membonceng sampai menoleh kebelakang tengok aku pakai topeng. Aku lalu depan kedai makan pun suma tengok. Hahahaha, memang pelik. Sekurangnya aku berusaha mengurangkan dari mendapat penyakit. Ia adalah satu tuntutan agama. Mencegah. Da sakit nanti nak beribadah pun takleh. Time tu baru nyesal.

Tiap kali aku balik kerja, ada je hidangan makanan lazat. Hari2 leh kata mak aku buat kuih. Aku cakap suka jer, esok lusa terhidang kat atas meja makan. Penat2 balik keje dapat makan. Tengok tu fauzy, mak tak pernah kata sikit penat pun! Alhamdulillah.. sayang mak..

Jom kita tengok kuih.Ini namanya kuih Cara. sedap. Kalini mak aku buat ianya agak lembut. Memang sedaplah aku suka bangat sih.. Walaupun kuat makan, tapi aku tetap tak gemuk. Kuih ni mak aku buat banyak sebab nak bagi kat kenduri kawin jiran tetangga. Ni aku tak dapat makan sepinggan sebab ada kerja kena bergegas kelaur rumah.

Ini namanya kueh Keria. Menggunakan ubi kayu. Masa menenyeh, aku tanya mak napa ubi ni kaler unggu. Macam kaler kete aku jer. hehe. Rupanya itu dah memang kaler dia. Ewah, mak aku melubangkan kuih keria. Walaupun kaler dia hitam, tapi aku belasah sepinggan. Alhamdulillah..

Ha... Kuih ni baru je aku makan tadi. Sampai je rumah bagi salam dan bukak pintu terus tengok meja makan(aku seorang yang kuat makan). Tengok2 rezeki terhidang. Ini namanya kuih Ku. Baru kelmarin aku cakap kuih ni sedap. Tapi mak kata susah nak buat pastu kata tak reti. Rupanya siang tadi dia call Makngah aku nak tanya resepi. Isk2.. terharu tul lah.. Memang lazat. Aku makan 5 ketul sekali hadap. Mak kata tak jadi rupa dia, tapi aku rasa sedap jer. Pastu aku makan lagi 2 ketul menjadikan ia terkumpul 7 ketul didalam perutku.. Alhamdulillah..

Itu sahaja persembahan kuih dari saya.

Opps lupa, semalam kuih Abuk-Abuk. Kelmarin kuih Bengkang Ubi Halimah Jongang(adik aku bagi nama). Esok tak tahu kuih apa. Stay tune nanti aku update..

Haih.. Da macam blog resepi kuih muih pula dah...

Sunday, June 21, 2009

PEPSI - Apa maksudnya

Masa jalan2 kat halaqah tadi, jumpa satu artikel menarik.
Kau orang bacalah.

Sebenarnya hal ini bukan berita baru dalam kalangan umat Islam sejak tercetusnya fatwa dan idea boikot terhadap produk-produk yang mendukung dan memberi bantuan ke negara Zionis Israel.

MEMRI (Middle East Media Research Institute) baru-baru ini mengeluarkan sebuah transkrip berbahasa Inggeris yang mereka dapat dari sebuah ceramah seorang ulama Mesir pada bulan Februari lalu dan baru dikutip oleh media-media Israel baru-baru ini, pada ceramah itu menyebutkan bahwa PEPSI adalah kepanjangan dari "Pay Every Penny to Save Israel" (Bayar setiap sen untuk membantu Israel).

Ulama yang bernama Hazim Abu Ismail mengatakan dalam sebuah stesyenn TV Al Nas (sebuah saluran khusus untuk keagamaan) di Mesir, menyerukan untuk setiap Muslim memboikot minuman ringan Pepsi, kerana menurutnya setiapwang yang kita gunakan untuk membeli Pepsi sama saja dengan membantu Israel.

Minuman ringan Pepsi sendiri, termasuk dari daftar produk yang mendapat fatwa untuk diboikot oleh para ulama beberapa tahun yang lalu, di samping produk-produk lain.

Selain itu, sebelumnya pada tahun 2008 yang lalu - seorang anggota parlimen dari Hamas di Gaza pernah membuat kenyataan serupa berkaitan dengan Pepsi. Berbicara pada stesyen TV rasmi milik Hamas - Al-Aqsha TV, anggota parlimen Hamas - Salim Salamah mengatakan " Ada perusahaan yang didirikan oleh pihak kolonial dan penjajah - perusahaan yang besar dan mempunyai cabang di seluruh dunia seperti Pepsi, Pepsi Cola (minuman ringan). Ini adalah sebuah perusahaan yang terkenal. Pepsi merupakan sebuah akronim, P-E-P-S-I- Pay Every Pence to Save Israel. Membayar setiap sen untuk membantu Israel.."

Jadi, sebagai seorang Muslim, masihkah kita akan tetap membantu Zionis Israel dengan membeli produk-produk yang jelas-jelas akan mendukung negara penjajah Israel? (fq/israelnationalnews)

Sumber [url=http://satuumat.blogspot.com/2009/06/pepsi-pay-every-penny-to-save-israel.html]http://satuumat.blogspot.com/2009/06/pepsi-pay-every-penny-to-save-israel.html[/url]

Wednesday, June 17, 2009

Selamat semua

ULANGTAHUN ke-2!

Pejam celik, pejam celik. Harini, 18 jun 2009 genap 2 tahun aku membina kerjaya di Sapura. Kenangan manis? dapat bonus kot. he..
Dalam masa 2 tahun ni, aku sudah belajar tentang banyak perkara. Terlalu banyak meliputi pelbagai aspek lebih2 lagi menyentuh bab kehidupan dan semasa. Sejak akhir2 ni aku sering teringat kisah lampau yang meninggalkan seribu kenangan. Aku teringat masa aku menjadi pelajar suatu masa dahulu yang penuh dengan masa terluang. Aku kepingin masa yang terluang itu wujud pada ketika ini.

Tahun ini juga aku banyak berhabis duit, dan juga banyak menghasilkan duit. Manusia tak pernah cukup. Lagi besar periuk, lagi besar keraknya. Sebabnya, aku terlalu banyak belajar, dan terlalu banyak melakukan kajian dan terlalu banyak memenuhi permintaan orang lain. InsyaAllah aku akan bukukan hasil kajian yang telah aku jalankan selama ini berkenaan teknologi wireless.

Kini aku semakin hampir untuk kembali normal. Cuma ada beberapa perkara yang perlu diselesaikan sebelum menutup tirai situasi pada hari ini.

************************************************************************************

Baru sebentar tadi, aku menghantar slide show kepada klien. Tiap kali menghantar hasil kerja, pasti aku merasa debaran. Debaran inilah menjadi titik tolak untuk aku berubah atau mengekalkan prestasi hasil yang telah aku hasilkan. Lagi-lagi bab sebut harga. Aku ni kalau tengok orang tu macam kesian je dari harga asal mesti aku turunkan secara automatik. Kerana seringkali berfikir perniagaan cara Islam adalah mengutamakn keadilan dan menguntungkan kedua-dua belah pihak baik pembeli dan juga penjual dalam akad.

Terdapat 2 situasi yang boleh menjatuhkan, dan pada masa yang sama boleh meningkatkan prestasi jika dimanipulasi dengan kaedah yang betul. Ini merupakan pandangan dan pengalaman saya sahaja untuk dikongsi bersama.

1. Kerja anda di 'reject'.
- Dalam hal ini, istilah 'reject' boleh berlaku dengan beberapa cara tersendiri. Disini juga akan menilai mutu kerja anda.
  • Klien melihat kerja kita dan diam.
  • Klien melihat dan kata 'ok lah ni' dengan nada yang agak sinis. (rujuk air muka).
  • Klien akan kata ok, tetapi terus mendiamkan diri selepas itu.
  • Klien kata, ada beberapa elemen kurang sesuai.
- Situasi ini amatlah pedih bagi semua orang. Perkara yang paling susah untuk dilakukan adalah memenuhi kehendak orang lain. Kerja kita biasanya berpandukan pengalaman dan juga kehendak kita, bukan orang lain. Skill pada analisis amatlah penting bagi menyampaikan bahan yang bermutu.

2. Kerja anda di terima.

- Penerimaan biasanya berlaku secara normal dan semulajadi. Cukup dengan lahir senyuman sebaik sahaja muka pertama bahan yang kita hasilkan. Ia petanda yang amat positif untuk kita meneruskan atau menjadi penanda aras mutu kerja yang kita hasilkan. Jangan lupa ucap alhamdulillah. Berikut merupakan situasi yang berlaku pada fasa penerimaan mudah.
  • Klien tersenyum dan;
  • Klien akan sebut, "huh, menarik ni.."
  • Klien akan kata, "Bagus ni".
  • Klien akan kata, "Ok, berapa kos ni?"
  • Klien akan kata, "Ok, nanti kalau nak tambah kita bagitau lagi."
- Lagi cepat respon positif yang anda terima, lagi cepat proses penyediaan anda untuk projek seterusnya. Tanamkan sikap tolak ansur dan jujur dalam transaksi yang akan diteruskan. Juga ketelusan dalam perjanjian yang telah ditetapkan. Cermin anda adalah klien yang berada didepan anda.

wallahualam.

************************************************************************************

Cerita dari pejabat :
Mulai minggu hadapan, aku tidak lagi kerja berkeseorangan kerana sudah ada staf baru yang akan digandingkan aku di konti. Jadi lepas ni insyaAllah semakin kurang bebanan kerja. Itu yang aku inginkan.

************************************************************************************

Beserdehana.
Adakah salah jika aku membuat keputusan untuk beserdehana dalam berbelanja?
Aku bukanlah orang yang lahir dalam keadaan senang. Puas sudah aku susah.
Dari bangku sekolah rendah lagi aku dah jual2 stiker yang dibeli dari pasar malam. Tiba hari cuti atau waktu petang aku menjual keropok, jambu, gula2, cokelat dan sebagainya.
Alhamdulillah, tiap kali pulang dari berniaga dapat sekitar RM5. Kalau kena cuti sekolah panjang dapatlah pendapatan hari2. Masa tu berniaga sekali dengan yuyu(jiran). Kitaorang bukak mcm gerai tak pakai payung. Berniaga bawah pokok mangga.
Masa berniaga tu sempat lagi lah main masak2.. haha..
Sampai sekarang aku suka berniaga. Mungkin itu sudah jadi darah daging. Bapak aku sendiri sampai sekarang jual keropok cekedis dan aiskrim pong kat tepi sekolah.
Manis, aku rasa manis sebab aku lalui semua itu dengan rasa syukur.
Syukur aku pada harini, untuk sentiasa mengingati orang lain yang berada dalam kesusahan..

Aku tidak pernah rasa susah kerana adanya "kebahagiaan" dari kasih sayang ayah dan ibu yang tak pernah putus asa menjalankan t'jawab. Baru petang tadi mak masak kuih kaswi, semalam kuih keria dan kelmarin kuih koci. Sikitpun tak mengeluh sekalipun sampai lecun berpeluh.

Aku akhiri nota ini dengan lafaz
Alhamdulillah..

Wednesday, June 03, 2009

Berkifir kecil

Semalam aku mendengar radio sinar FM tak silapnya ada kata2 hikmah dari dr Mohd Hj Fadzilah kamsah. Time tu aku baru je sampai pam minyak dan nak parking. Oleh kerana beliau seorang pakar motivasi, aku tak keluar kereta sampai dia abis cakap.

Antara ucapannya :
"Jika kita berfikiran rendah, maka hasilnya juga rendah. Jika kita berfikiran sederhana, maka hasilnya juga sederhana. Jika kita berfikiran Cemerlang, insyaAllah hasil kita juga cemerlang."

Walaupun kata2 nya ringkas, aku berfikir kenapa perlu kita berfikiran kecil. Tak lain dan tak bukan adalah wujudnya perasaan takut dan bachul dan mudah berpuas hati. Orang2 sebeginilah sukar untuk membangunkan nilai jati diri kerana kurang bermotivasi.

Aku dengan pantas menulis disini sekarang kerana baru sahaja mendapat berita tentang sahabatku yang menghadiri sesi temuduga pada pagi tadi. Berikut ialah dialog :

Aku : Macamana interview pagi tadi?
Sahabat : Aku rasa macam aku kena marah dengan dia jer..
Aku : Kenapa kena marah pula?
Sahabat : dia boleh offer aku keje kerani.. itu mmg cita2 aku dari kolej.. aku pon dengan pantas lah ckp nak.
Aku : Lepas tu camana?
Sahabat : last2 dier ckp aku ni undefined.. cam lalang...

Pendapat aku. Sahabat aku ni seorang pemegang diploma dalam bidang sains komputer. Adakah patut dia hanya bercita2 hanya ingin menjadi seorang kerani? Aku tidak mengatakan kerani itu adalah satu pekerjaan yang bertaraf rendah. Cuma aku mempertikaikan kenapa dia berfikiran rendah sedangkan keperluan yang dia miliki bernilai dan berpotensi. Apakah puncanya? inilah kelemahan remaja2 masakini yang mudah dan cepat berpuas hati dengan keadaan sekeliling. Hanya mahu mengecap hidup yang senang tanpa memikirkan sesuatu yang diluar kotak yang penuh dengan cabaran yang perlu disahut.

Semasa sesi temuduga, juri profesional kebiasaan akan mengambil pendekatan dengan menguji keupayaan pemikiran dan kematangan atau motivasi visi yang ada pada seseorang calon.

Apabila kita memikirkan sesuatu yang cemerlang, nescaya persiapan kita distruktur dengan baik dan mempunyai aliran yang sempurna bagi mencipta apa yang kita fikirkan. Kita tidak akan berfikir mudah, kerana sejak awal sudah berniat dan bersedia terhadap sebarang cabaran yang mendatang.

Geram betul aku harini. Sebab tu aku tulis suma ni dalam masa 10 minit.

Monday, June 01, 2009

Tiada tajuk khas lah!

Sabak Bernam.

Adalah destinasi yang menjerihkan. Ditambah lagi dengan ketiadaan jalan hiway. Takpela, dah pergi dah pun.. Nak cerita lagi pun tak larat dah. Letih semalam pun dah hilang. Cuma tapak kaki ni rasa lenguh sikit sebab kerap tekan clutch kerete.

Balik dari kerja, mak minta bawakan dia ke kedai jahit. Nak pergi ambil baju kurung untuk kakak iparku. Sebab dia nak balik kelantan esok. Masa tengah tunggu nyonya tu bagi baju, anak buah aku panggil. Rupanya dia nak tanya cantik ke tak letak bunga kat telinga. haiyo..

Abis bising nyonya tu. Baru je pokok tu nak berbunga.. "paktam2.., cantik tak?".

Suka betul nak jadi princess..

Baru je plan nak tanam bunga kat laman rumah.

*************************************************************************************
Lepas ambil baju, kami menuju ke kedai menjual peralatan dapur. jarak hanya 2 kedai sahaja dari kedai jahit tu. Walaupun barangannya tak banyak, tapi harganya agak berpatutan. Itu yang mak suruh singgah. Beli kuali, pisau potong kulit buah, penapis teh, penyapu dan lagi satu apentah tak perasan mak beli apa. Tak sangka nyonya tu jual jugak tulisan ukiran Allah dan Muhammad saw.

Aku ingat kayu, tapi plastik. Di label sebagai Muslim wall decorative.


*************************************************************************************
Lepas mandi tadi, aku mengemas bilik. Lama da tak kemas sebab sibuk. Semalam sempat pasang langsir dan menyapu lantai. Tadi aku susun2 barang jer. Semenjak ada langsir ni gelap pulak bilik aku. Sebelum ni terang benderang jer. Sedap sikit tidur kalau balik dari kerja sebelah malam. Takda la silau sangat..

"Mak, langsir ni takda yang kaler lain ker..?"
Mak jawab "Kaler pink tu je yang ada..".

Merah jambu? huhu..

Sayang aku nak basuh baju ni. Sebab aku taknak bukak lipatan tu. hehe. Dah brape lame dah aku letak kat atas meja ni.


*************************************************************************************

Kejap lagi nak bawak mak abah g serdang.
Malam ni aku nak apply cuti minggu depan nak balik kampung. Lama dah tak balik rindu kat masakan makndak ku. Kemudian nak tengok anak sepupu aku yang sudah berusia 2 bulan.
Esok aku akan ke Bandar seri mahkota. Ada kerja masih tertangguh. Nak bantu Azrul.

Huh, aku punya kesibukan sudah menyusut sedikit. Lepasni nak tenang2 jer.