Sunday, June 24, 2007

Buruk Sangka

Buruk sangka adalah satu dari penyakit hati yang amat kronik. Ia bukan sahaja menjarah dengan parah hati dan jiwa pengidapnya, tetapu turut lahir tersendiri, malah ia lahir bersama dengan sifat-sifat mazmumah yang bongkak, dendam, zalim dan sebagainya. Apabila sifat tersebut meneraju dan memacu kehidupan seseorang insan, ia akan menjadi manusia yang sentiasa resah, gelisah dan tidak tenteram, kerana sentiasa mecari keaiban dan kelemahan orang lain, tidak punya masa untuk mengingati Allah s.w.t.. Buruk sangka yang dimaksudkan disini ialah buruk sangka yang tidak baik. Ia mengheret sifat2 mazmumah yang bersarang dihati, yang akan mempengaruhi anggota-anggota badan yang lain supaya mengikut kehendaknya.
Rasulullah s.a.w. dalam sebuah hadisnya menyatakan : "Ketahuilah bahawa didalam badan ada seketul daging, apabila ia baik, baiklah badan seluruhnya dan apabila ia rosak, rosaklah sekaliannya, ketahuilah! Itulah yang dikatakan hati"
Riwayat Al-Bukhari Muslim
Buruk sangka dibahagikan kepada 2 jenis
1- Buruk sangka yang bertujuan baik, seperti untuk menyedar atau memperbaiki seseorang yang dikatakan melakukan kejahatan.
2 - Buruk sangka yang bertujuan jahat demi untuk menjatuhkan maruah dan kedudukan seseorang. Walau apapun tujuannya, buruk sangka tetap memberikan impak yang negatif, jarang ada manusia yang terselamat dari terkena bahana prasangka. Dengan sebab itulah Islam sangat melarang dari berprasangka.

Thursday, June 21, 2007

Demam

Aku memacu laju motosikal ke tempat kerja. Kali ni aku lebih rasa perlu cepat sebab da lambat. Sampai je tempat kerja terus masuk ofis. Aku sebnarnya terlupa pada haritu nak bersyukur sebab selamat sampai. Kenapa la aku tak bersyukur dengan perlindungan yang diberikan Allah. Salam mak, minta duit, bawak wallet, handpon, pakai baju, pakai minyak rambut, kasut aku tak pernah lupa atau miss semenjak aku mula kerja. Terus aku berdoa supaya aku tak lupa lagi.
Tiba masa aku perlu mula kerja. huh, kerja aku duduk je. kadang-kadang aku bosan, iaitu terlalu bosan tak tau nak buat apa. Dalam duk2 buka pc, aku chattin. Ramai juga kawan yang online. Agaknya diorang sume tu tgh buat apa ye. Tapi, aku bosan kembali. Dan mula lah aku merepek, memikirkan apa nak buat pada masa akan datang.

Sepetang berlalu meninggalkan hiba
Merintis air mata bak sekelopak bunga kemboja
Kelu bila memikirkan siapakah ia
Tidak ku harap Puteri yang indah rupawan
Yang sentiasa menjadi idaman, para pemuda perasan
Aku hanya insan yang serba kekurangan
bagai sehelai daun gugur didalam tempayan
tidak siapa sudi untuk berteman
Hanya aku mahukan satu yang luar biasa
Meniti cinta pada yang esa kerana aku ni hanyalah hamba
Gadis yang aku mengharapkan sentiasa
menemani aku hingga ke hujung usia..

Lupakan, aku ingin menamatkan konfrontasi dahulu dalam hidup aku. Mahu membela keluarga. Biar la aku sengsara sekejap. Minggu ni aku demam, batuk, seelsema. Condition badan dalam 60% je. Tapi aku telah diberikan tanggungjawab dan perlu dilaksanakan. Sihat ke tak kena go through. Hidup aku sekarang ni nampaknya sudah agak aman. Aku boleh memikirkan perkara lain yang lebih elok lagi. Menambahkan ketaqwaan kepadaNya. Moga ada masa menulis lagi.

Thursday, June 14, 2007

Mimpi Wanita

Turn of pc

Detik malam pukul 1 pagi ana masuk ke kamar tidur. Menutup lampu bilik, mencapai handphone di meja solek dan mendengar radio IKIM.FM. Bukak je, dengar hadis nabi riwayat bukhari dan muslim. Dengar la dejjay cakap arab yang satu pun aku tak paham. Tiba-tiba aku mendengar rentak muzik yang pernah aku dengar sebelum ini. Dan masa yang sama terasa asyik mendengar intro tiba ada laungan, "ibu...". Tersentap jiwa ni. Aku mula menjengah ke siling rumah. Memikirkan, apa itu sebenarnya ibu?. Aku terus dengar lagu tersebut.

Kenapa aku letak gambar penguin bersama anaknya pula? Kenapa tak manusia? Sebab blog ini ditulis untuk manusia berfikir. Itulah kasih seorang ibu. Tidak mengenal hidupan. Haiwan juga bersikap pengasih. Kenapa kita tidak?


Ibu bergenang air mataku
Terbayang wajahmu yang redup sayu
Kudusnya kasih yang engkau hamparkan
Bagaikan laut yang tak bertepian

Biarpun kepahitan telah engkau rasakan
Tak pula kau merasa jemu
Mengasuh dan mendidik kami semua anakmu
Dari kecil hingga dewasa

Hidupmu kau korbankan
Biarpun dirimu yang telah terkorban
Tak dapat kubalasi akan semua ini
Semoga Tuhan memberkati kehidupanmu ibu

Ibu kau ampunilah dosaku
Andainya pernah menghiris hatimu
Restumu yang amatlah aku harapkan
Kerana disitu letak syurgaku

Tabahnya melayani kenakalan anakmu
Mengajarku erti kesabaran
Kau bagai pelita di kala aku kegelapan
Menyuluh jalan kehidupan

Kasihanilah Tuhan ibu yang telah melahirkan diriku
Bagaikan kasih ibu sewaktu kecilku
Moga bahgia ibu di dunia dan di akhirat sana...

Kasih sayangmu sungguh bernilai
Itulah harta yang engkau berikan
Ibu... dengarlah rintih hatiku untukmu ibu


Aku dipalit. Ibu la tempat aku mengadu, tempat aku suka, duka dan lara. Kasih aku kepada ibu menambahkan lagi rasa cinta ku kepada Ilahi. Dia yang mengurniakan ku ibu yang tak terhingga kasihnya. Akan ku bela perjuangan mu ibu. Aku mula rasa bagaimana jika aku kehilngan ibu, tentu tak terjawab. Ku mohon restu dari mu ibu.

****
Aku terlelap akhirnya.. Sebelum azan subuh, aku terjaga. Aku memikirkan apa yang aku mimpikan tadi. Rupanya aku bertemu dengan seorang gadis yang hadir menghadiahkanku sebutir cahaya yang terang di kala aku kegelapan. Aku tidak tahu apakah isinya hadiah itu. Dia lemparkan senyuman, dan dia nampak bersifat keibuan kerana sifat lembutnya. Aku begitu bahagia sekali melihat wajahnya. Wajahnya putih bersih(teringat wajah aisya dalam novel "ayat-ayat cinta"). Selepas memberikan cahaya itu, aku genggam dengan erat. Dia berpaling lalu meninggalkan aku di dalam kegelapan semula. Masuk ni da kali ke empat aku bermimpikan gadis itu. Yang sering hadir membawa cahaya. Yang menghadiahkan ku sinar keimanan. Aku lantas berfikir "adakah aku da gila nak berbini?"Moga aku tidak dilalaikan dengan mimpi-mimpi yang aku alami.

Tuesday, June 12, 2007

Zuhud vs Wahan

Assalamualaikum wbt..

Jalanku yang masih panjang. Tapi berapa panjang? Allahualam.. Harini dapat sikit ilmu dari kak zaiti tentang penyakit wahan. Penyakit ini adalah penyakit yang serius yang doktor mahupun jururawat tak mampu mengubatinya. Wahan berdiri pada maksud "Cinta dunia dan takutkan mati". Sesungguhnya diri ni baru je kenal istilah ni. Sungguh cetek pengetahuan ku.

Rasulullah SAW bersabda: “Setelah aku wafat, setelah lama aku tinggalkan, umat Islam akan lemah. Di atas kelemahan itu, orang kafir akan menindas mereka bagai orang yang makan dengan rakus.”Sahabat bertanya, “Apakah ketika itu umat Islam lemah dan musuh sangat kuat?” Sabda Rasulullah, “Bahkan masa itu mereka lebih ramai tetapi tidak berguna, tidak berarti dan tidak menakutkan musuh. Mereka ibarat buih di laut.”

Sahabat bertanya lagi, “Mengapa seramai itu tetapi seperti buih di laut?” Jawab Rasulullah, “Karena ada dua penyakit yaitu mereka ditimpa penyakit Al Wahan.” Sahabat bertanya lagi, “Apakah itu Al Wahan?”Rasulullah bersabda, “Cinta dunia dan takut mati.

Yakni orang yang hatinya terpaut dengan dunia atau mencintai dunia. Sama ada dia boleh memiliki dunia atau tidak, sedikit atau banyak, maka ternafilah sifat zuhudnya. Antara dunia itu ialah harta, yakni yang berupa wang, emas, intan berlian, rumah, kenderaan, tanah, kebun dan lain-lain lagi. Atau pangkat seperti jawatan raja, perdana menteri, menteri, pengarah, pegawai tadbir, kerani, mufti, kadhi dan lain-lain lagi. Dunia ini sifatnya mempesonakan macam gadis cantik yang menggamit-gamit. Siapa yang terpandang semua akan jatuh hati. Jadi siapa saja yang memandang atau memiliki gadis cantik ini tidak lepas dari tertarik atau tergoda padanya. Begitulah juga dengan orang yang cinta dunia. Sudah pasti dunia itu akan mempesonakannya. Orang ini tidak akan dapat lepas lari dari ditipu daya olehnya.

Allah nyatakan hal ini di dalam firman-Nya:
Maksudnya: Dan kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang yang terpedaya. (Al Hadid: 20 / Ali Imran: 185)

Allah juga memberi peringatan keras di dalam firman-Nya:
Maksudnya: Jangan sampai dunia itu menipu daya kamu. (Luqman: 33)

Tapi, berapa lama kita nak hidup? Adakah selamanya..? tidak bukan. Bila bermuhasabah diri, sememangnya diri ini da kena sikit penyakit yang serius ini. Kalau kata tak kena pun, cukupkah amalan di dunia ini untuk dibekalkan di akhirat kelak? iman ku akan menjawab ohh tidak... masih perlu diisi lagi. Dan pengisian itu TAK terhad. Lagi banyak lagi bagus. Bersyukur kalau ada peluang dapat bersama para syuhada dan anbiya di syurga Allah..
Terus diri ini mencari apa kontranya dengan penyakit wahan ini. Dah tentulah tidak mabuk pada dunia, dan mengingati mati(haram jika nak mati). Itulah ZUHUD. Oleh kerana sekarang jasad ini berada di dunia teknologi dan atas talian, dengan cepat dapat mengkaji sikit tentang perkara ini. Lalu berlaku lah copy paste disini bagi MENCARI pengertian zuhud.. :

1. Ertinya meninggalkan dunia melainkan kadar yang patut daripadanya.

2. Zuhud yang sempurna ialah meninggalkan perkara lain selain Allah S.W.T.

3. Dunia ialah tiap-tiap perkara yang tidak dituntut oleh syarak dan ianya sebagai tempat bercucuk-tanam ( berbuat kebaikan dan amalan soleh ) untuk akhirat yang kekal abadi selama-lamanya.

4. Setiap manusia berkehendak kepada beberapa perkara bagi meneruskan hidup yang mana manusia berkehendak kepada makanan , pakaian , tempat tinggal dan lain-lain lagi.

5. Oleh yang demikian, sifat zuhud itu adalah mencari keperluan hidup sekadar yang boleh membantu ia untuk beribadah kepada Allah S.W.T. ( zuhud orang awam ).

( Dipetik daripada - Hidup Bertaqwa Oleh Dato’ Hj. Ismail bin Hj. Kamus
M / S 274 - 276 )

*Aku dalam sehari dalam diri aku

Sunday, June 03, 2007

Islam & Muslim

Semua masyarakat Islam harus bijak memahami bahawa Islam adalah agama yang benar. Mengajar ilmu menerusi suluh Al-Quran, memandu akal manusia supaya kreativiti akal membawa kepada kebenaran. Kekuatan dan kelemahan pemeluknya bergantung setakat mana ilmu Islam difahami dan setakat mana ajaran Islam dihayati.

Sekiranya Umat Islam tidak mempunyai Ilmu, nilai penghayatannya terhadap Islam menjadi rendah. Islam adalah cara hidup. Bukan sekadar meletakkan Islam sebagai kepercayaan atau agama semata-mata. Islam adalah suatu agama yang menghasilkan cara hidup yang menuntut umatnya mempunyai ilmu dan sentiasa mengamalkan. Penegasan, tidak hanya mencari ilmu. Tetapi mengamalkan setiap masa. "Sia-sia apabila menghabiskan masa membaca demi pengetahuan sedangkan tidak beramal soleh. Orang yang mengamati Al-Quran sedar Allah memuji ilmu yang bermanfaat, tetapi ia mesti diamalkan. Buktinya, Al-Quran banyak menyebut solat, puasa, zakat, jihad dan taqwa berbanding ilmu. perhatikanlah!."

Islam tidak saja agama yang memberikan suatu sistem kepercayaan dan keyakinan kepada manusia tetapi ia mengatur kehidupan. Prinsip-prinsip dan pedoman yang terdapat di dalam Al-Quran bermaksud memandu manusia menghasilkan ilmu bagi mengatur sistem yang lengkap.

Amat penting pancaran rohaniah dalam ajaran Islam yang menghubungkan masyarakat dengan faktor-faktor ghaibiyyat seperti Allah, malaikat, qada dan qadar, hari akhirat dikaitkan dengan tradisi ilmu yang menghubungkan dengan faktor-faktor ghaibiyyat dengan tanda-tanda kebesaran Allah yang banyak terdapat pada alam ini. Jiwa tadabbur harus dicetuskan bagi mengelakkan pengaruh sains dan teknologi barat yang berpotensi membawa masyarakat jauh dari tuhan dan agamanya.

Islam itu agama, Muslim itu penganutnya.