Sunday, August 30, 2009

Merdeka dalam erti kata


Penggeledahan berlaku di laman wikipedia sebentar tadi. Tercari-cari erti kemerdekaan yang sebenarnya. Adakah erti merdeka itu sesuatu yang pasif? dengan erti kata bebas dari penjajah. I said no kata orang putih. Itupun sudah mengambil bahasa penjajah.

"Merdeka is a word in the Malay language meaning independence. It is derived from a Sanskrit word used to designate former Portuguese and Dutch slaves from India in the East Indies, whence the Malay meaning of "free(dom)" is derived. The term was significant during the anticolonialist and pro-independence movements of the colonies of Malaya, Singapore and Indonesia, in the history of Malaysia, the history of Singapore and in the history of Indonesia. It became a battle-cry for those demanding independence from the colonial administrations of the United Kingdom and Netherlands."

Secara ringkas, cuba perhatikan satu kotak di dalam rumah. Kotak yang bergambar dan bersuara itu dipanggil Televisyen atau TV. Perkataan Television sendiri telah mengambil perkataan inggeris iaitu Television. Penjajahan bahasa terus berleluasa sehingga kini. Memetik dari syarahan Encik Azrin sewaktu di kolej suatu masa dahulu, setiap tahun kamus bahasa Melayu telah mengalami proses evolusi kearah kebaratan dan sering kali mengalami gangguan oelh pengaruh dan budaya dari sana. Bahasa Kebangsaan dalam semester 6 tersebut banyak mendidik akan betapa pentingnya mempertahankan bahasa yang satu-satunya ada di dunia ini.

Dari aspek kehidupan pula, remaja masakini banyak mengambil satu budaya yang kurang sihat dengan cedukan dan ramuan terkini mengikut kesesuaian ketimuran. Tidak ketinggalan dengan budaya ciptaan Malaysia sendiri iaitu rempit. Seolah budaya nonsense bergini amat gemar di serap oleh belia2 yang rata2 merupakan tunjang negara di masa hadapan.

Jangan biarkan hidup anda diselubungi, pengaruh kurang sihat...

Selamat hari kebangsaan kepada semua rakyat Malaysia!

************************************************************************************

Aku merasakan yang kini rakyat Malaysia tidak lagi patriotik atau cintakan tanah air. Di masa bangku sekolah dahulu, apabila tiba hari kebangsaan penuh bendera satu kampung. Hampir setiap rumah di pasang bendera. Apabila ke sekolah, aku lekatkan di beg dan juga songkok. Tapi kini tidak lagi, bendera lain pula berkibaran. Mengibar bendera Malaysia kini seolah seperti menyokong kerajaan. Adalah tidak adil jika di hukum sebegitu. Mungkin ada mengatakan, tidak semestinya mengibarkan bendera tanda tidak cintakan tanah air. Harap tak sekadar bercakap kosong. Politik gila kuasa kini menghantui negaraku..

Masa jalan2 di facebook tadi, aku terjumpa gambar keratan akbar masa aku sekolah dulu. Tak sangka ada lagi yang menyimpannya. Sedikit fakta yang dapat dikongsi. Sekolah aku bernama Sekolah Menengah Taman selayang. Antara sekolah terawal di mukim Batu. Sekolah ini merupakan sekolah yang mempunyai pelajar berbilang bangsa. Bilangan pelajar Melayu, Cina dan India lebih kurang sama jumlahnya. Manakala pelajar berbangsa Singh merupakan minoriti dalam sekolah ini. Aku bersekolah disini dari tingkatan 1 hinga 5. Banyak kenangan pahit manis sepanjang berada disini. Paling pahit, Basikal hilang. Paling manis, banyak tak tertulis. Walaupun berbilang bangsa, perpaduan kami tetap utuh sehingga kini.


Masa ni aku tingkatan 4, iaitu tahun ke-45 negara kita mencapai kemerdekaan dari penjajah inggeris. Projek melukis jalur gemilang terpanjang ini dicetuskan oleh Allahyarham Cik Tahir. Beliau juga seorang yang sangat patriotik. Aku masih ingat lagi masa ni aku mewarna sambil bergurau senda dengan rakan2 sekolah lain. Alahai teringat pula kenangan sekolah dahulu. Sebab aku sekadar mewarna?, kerana aku tak pandai langsung melukis pada masa tu. Cuba cari aku dalam gambar tu. Klu : bersongkok.

Friday, August 28, 2009

Harini Ini dalam sejarah

BUAT PERTAMA KALINYA dalam sejarah aku bekerja selama lebih 2 tahun, inilah hari pertama pc yang aku gunakan di pejabat tidak ada sambungan internet. Walhal kerja aku adalah untuk memastikan talian trafik internet bergerak lancar setiap MASA!. Sehinggakan email yang merupakan alat perhubungan formal diantara pelanggan dan syarikat juga terputus. Betul2 sejarah. Sebenarnya, bukan aku je takde tenet. Satu pejabat takda internet. Semuanya buntu kehulu kehilir mencari ilham. Hoh, mencari ilham dengan bersembang tentang memancing, bolasepak, pasal kampung, pasal raya dan pelbagai lagi. Bukan curi tulang, tapi kerja kami memang perlu talian internet!. Aku?, dengan selambanya aku bermain game ni walau bos ada duduk kat sebelah..
Sejarah lagi satu inilah dia, bermain game depan bos dalam waktu kerja.

Oleh kerana tiada kerja, mereka pulang lebih awal dari biasa iaitu pada jam 3 petang. Tapi aku tak boleh balik awal berikutan kerja aku adalah standby sehingga jam 8.30 malam.

Di bulan Ramadhan ni kalau aku kerja sebelah siang, aku akan membeli juadah berbuka puasa di Pekan serdang. Harini tak ramai orang berbanding pada 1 Ramadhan yang lepas. Nak jalan pun susah. Sekadar membeli nasi lemak dan murtabak juga kuih muih untuk 2 orang makan. Alhamdulillah.

Sebelum sampai ke rumah, aku singgah di Danau Kota sebentar untuk bertemu rakan. Sedang enak bersembang dengan rakan dapat panggilan telefon dari mak.
Mak : Kau kat mana?
Aku : Kat Setapak(kawasan danau kota) mak. Kedai makan kat sini.
Mak : Kenapa balik lambat? Pukul Berapa kau nak balik.
Aku : Jumpa rakan niaga kejap. Sekejap lagi balik..
Mak : Kenapa makan?, mak da masak roti jala ni ha.(nada hampa).
Aku : Ye mak. Poji pun minum air kosong jer kat sini sebab tau mak ada masak.
Mak : Ok..

*Biasalah orang melaka bahasa rock sikit...

Aku pun mengundurkan diri dengan meninggalkan kawan aku dan juga segelas air kosong yang aku order tadi. Sampai je rumah aku buka tudung salji nampak ada roti jala. Alhamdulillah, aku pun makan dengan rasa syukur..

Monday, August 24, 2009

Fakta Tangisan

Duk semak posting satu persatu kat halaqah tadi, aku tertarik dengan posting yang dihantar oleh ummi. Ia berkenaan menangis. Oleh sebab itu aku memutuskan ingin meletakkan ia disini. Marilah kita sama2 menghayatinya.

Menangis adalah fitrah manusia tetapi sebab tangisan akan memberikan harga dan nilai tersendiri.

Allah yang menciptakan ketawa dan tangis, malah menciptakan sebab tercetusnya tangisan.

Banyak air mata mengalir di dunia ini. Sumbernya dari mata, mengalir ke pipi terus jatuh ke bumi.

Mata itu kecil namun ia tidak pernah kering. Ia berlaku setiap hari tanpa putus-putus. Seperti sungai yang mengalir ke laut tidak pernah berhenti! Kalaulah air mata itu terkepung, seperti air hujan, banjirlah dunia ini.

Menurut Ibnul Qayyim ada beberapa jenis tangisan antaranya ialah:

# Menangis kerana kasih sayang dan kelembutan hati.

# Menangis kerana rasa takut.

# Menangis kerana cinta.

# Menangis kerana gembira.

# Menangis kerana menghadapi penderitaan.

# Menangis kerana terlalu sedih.

# Menangis kerana terasa hina dan lemah.

# Menangis untuk mendapat belas kasihan orang.

# Menangis kerana mengikut-ikut orang menangis.

# Menangis orang munafik - pura-pura menangis.

Ada jenis tangisan nampak biasa sahaja tetapi air mata yang mengalir itu dapat memadamkan api neraka.

Ini disahkan oleh Nabi s.a.w dalam satu hadis, Rasulullah bersabda, maksudnya: “Tidaklah mata seseorang menitiskan air mata kecuali Allah akan mengharamkan tubuhnya dari api neraka.

Dan apabila air matanya mengalir ke pipi maka wajahnya tidak akan dikotori oleh debu kehinaan, apabila seorang daripada suatu kaum menangis, maka kaum itu akan dirahmati. Tidaklah ada sesuatu pun yang tak mempunyai kadar dan balasan kecuali air mata. Sesungguhnya air mata dapat memadamkan lautan api neraka.”

Tangisan yang dimaksudkan ialah tangisan kerana takut kepada Allah. Menangis kerana menyesal atas kesalahan dan dosa, malah tangisan takut kepada azab Allah sangat bernilai di sisi-Nya sehingga air mata itu boleh memadamkan api neraka.

Salman al-Farisi r.a berkata, sahabat-sahabatku menangis atas tiga perkara, iaitu:

# Berpisah dengan Rasulullah dan kalangan sahabat.

# Ketakutan seorang yang perkasa ketika melihat malaikat Israil datang mencabut nyawanya.

# Aku tidak tahu sama ada aku akan diperintahkan untuk ke syurga atau neraka.

Ada juga jenis air mata yang tidak bernilai di sisi Allah, malah kadangkala mendapat kemurkaan Allah. Antaranya menangis tengok filem Hindi serta menangis sehingga meratap dan memukul badan, malah merobek pakaian apabila ada kematian.

Tanda air mata rahmat sebagaimana diterangkan Rasulullah s.a.w dalam sabda yang bermaksud: “Jagalah mayat ketika kematiannya dan perhatikanlah tiga perkara, iaitu.

# Apabila dahinya berpeluh.

# Air matanya berlinang.

# Hidungnya keluar cecair.

Simpanlah air mata tangisan itu semua sebagai bekalan untuk menginsafi segala kecuaian yang melanda diri, segala dosa berbentuk bintik hitam yang menggelapkan hati hingga sukar untuk menerima hidayah dari Allah s.w.t.

Justeru, serulah air mata itu dari persembunyiannya di sebalik kelopak mata, agar ia menitis, membasahi dan mencuci hati, sehingga ia putih kembali dan semoga ia dapat meleburkan dosa dan mendapat keampunan-Nya.

Friday, August 21, 2009

Ahlan Ya Ramadhan


InsyaAllah, esok aku dan semua umat Islam di muka bumi ini akan mula berpuasa. Jadi, istilah madrasah digunakan di dalam banner ini bermaksud dimana bulan Ramadhan adalah tempat kita mengasah skill kita untuk menjadi insan yang bertaqwa kepada Allah taala. Umpama sekolah adalah tempat kita belajar. Dengan erti kata lain ialah Ramadhan adalah tempat untuk kita meningkatkan iman dan juga taqwa. Seperti mana firman Allah swt di dalam surah Al-baqarah ayat 183 :
"Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa"

Oleh itu marilah kita sama2 memanfaatkan kehadiran bulan ramadhan yang penuh bermakna pada tahun ini. Moga amalan pada kalini lebih baik dari sebelum2 nya.

Seperti yang aku rancang pada sebelum ini, aku telahpun meninggalkan kerja2 tambahan atau kerja sambilan aku buat sementara waktu bagi merasai kemanisan pada tahun ini. Kerja2 aku hanya akan disambung selepas Ramadhan insyaAllah.

Jadual kerja aku pun sudah berubah. Kini bukan lagi 8 hingga 8. Tetapi 8.30 hingga 8.30.

Dah hampir seminggu aku kesunyian. Maafkanlah kesalahannku selama ini. Mungkin aku terlalu banyak melakukan kesilapan dalam pertuturan mahupun perbuatan. Baiklah aku mendiamkan diri dari terus menyakiti hati. Jika sebelum ini PASTI dia akan bertanya jika terlalu lama diam. Tapi kini tidak lagi. Langsung tiada bermula dari jam 12.40 am 17 ogos 2009 hingga kini. Aku mula merasainya sewaktu sahaja masuk subuh. Setiap kali HP aku berbunyi, sentiasa aku ingatkan dia. Tiap masa membelek HP kalau2 ada mesej darinya. Namun hampa. Teringin aku hendak mesej, tetapi takut menganggu pemikirannya. Sukarnya nak menjadi yang terbaik. Kadang aku pun tak pasti apakah kesalahan aku. Hanya DIA je yang tahu. Aku disini sentiasa mendoakan kejayaan dan kesejahteraannya.

Sunday, August 09, 2009

Minggu lepas

Oleh sebab sibuk menau, tak dapat nak catat aktiviti minggu lepas.
Pada 1 hb ogos 2009, aku dan rakan2 kolej diundang bagi jemputan walimah anak ustaz ismail Jabbar di Melaka. Kami pergi 2 kereta. Pada waktu tu aku terpaksa tumpang kereta kawan sebab kereta aku bagi kawan pinjam. Jom tengok gambar.

Walau sudah 2 tahun lebih tidak berjumpa, tapi kami masih ceria bersama. Aku tengok ustaz sama je macam dulu. Cuma ketayap dia je kot yang baru. hehe. Oleh sebab Ustaz ni pekerja TM, maka semua warga kerja di jemputnya. Ha, apa lagi Pak Bakar kesayangan aku tu pun turut hadir memeriahkan majlis. Pak Ayub juga ada bersama. Mereka berdua ni berkepit jer dari dulu sampailah sekarang. Kemudian jumpa Pensyarah matematik(subjek yang paling aku tak suka) pulak. Tapi kitorang tak sembang lama dengan dia. Tak tahu lah naper.. Dalam gambar tu dari kiri, Hidayah, Aku, Ustaz dan Azrul atau lebih dikenali sebagai Tok penghulu sebab dia penghulu asrama dulu. Dia senior aku aka bisnes partner aku ketika ini. hehe.

Balik tu isk2... Aku pergi ke asrama. Bab ni yang rasa sedih sebab macam baru 2 hari jer aku tinggalkan tempat ni. Memang teringatlah. Ha, untuk pengetahuan semua(ceh macam ada orang lain yang sudi baca), inilah rupanya asrama aku dulu. Dan lagi satu, pada waktu ni je lah aku ada ambil gambar sebab masa belajar dulu pakai telepon yang berbunyi cengkerik ajer. Bawah signboard tu lah tempat aku tunggu bas "town bus" samada untuk ke bandar mahupun balik ke rumah nenek(arwah). Yang kat ujung bawah belah kanan tu tempat aku membasuh motor dengan kawan2. Kat berandar tingkat atas tu pulak tempat aku menjerit2 kat orang bawah. Kadang2 nakal(selalu) renjis air kat sape2 yang tunggu bas kat bawah. Bila terkenang balik, nakal jugak aku dulu. Tapi sekarang perut pun dah buncit tak leh nak nakal2 dah. hehe..

Ada lagi gambar.
Yang ni pulak, tangga untuk pelajar lelaki. Depan tangga tu pulak, tempat aku letakkan motor. Sebelah kanan tu bilik warden asrama iaitu pak ayub dan pak bakar. Tingkat bawah sekali bangunan ni menempatkan dewan belajar baik untuk pelajar kolej dan juga pekerja TM yang ambil kursus. Sepanjang aku belajar sini, pacuan 4x4 tu tak pernah aku naik pun. Yang selalu naik van TM dan bas sekolah. Aku pernah terjatuh masa naik tangga ni. Bengkak keting aku. Dekat kereta tu, tempat aku main futsal pada waktu malam. Memang banyak memain je lah aku ni.

Ada lagi... Inilah dia kubur cina di Bukit Cina. Memang betul2 depan asrama aku. Bila bangun pagi tu bukak je sliding door, nampak la kubur yang penuh kehijauan ni. Sepanjang aku duk sini tak pernah ada hantu pun. Kadang tu aku duk cari2 jugak sebab aku dengar citer orang jer. Kubur ni bukan ape pun. Sebenarnya dah jadi tempat riadah sebab disediakan trek untuk berjogging. Takda adab langsung joging atas kubur orang. hehe. Diatas bukit ni ada 2 kubur milik orang Islam. Panjang kuburnya, orang lama kot. Tapi takda tulis apa2 cuma batu nisan je mcm kubur orang Islam. Dan kubur tersebut dipagar. Dari puncak bukit ni juga nampak laut. Kalau ikut sejarah, tempat tu merupakan tempat tinjauan yang digunakan oleh penjajah iaitu portugis dan juga belanda. Dulu Melaka ni kecil jer, tapi telah ditambak sampai besar..

Lepas balik dari Melaka, aku mula mempersiapkan diri untuk kerja2 aku yang tertinggal. Di menara Masjid kat sebelah ni la tempat aku pasang antenna wireless untuk penduduk kampung. Masuk hari ini, dah 5 hari aku pasang. Tapi ada gangguan pokok yang menyebabkan data tidak sampai dengan sempurna. Hampir tiap hari aku naik turun menara ni. Tangga dia tegak keatas, membuatkan aku perlu menggunakan kudrat yang lebih untuk sampai ke puncak. Terima kasih kepada Pengerusi dan nazir masjid yang sudi bagi kerjasama. En Nazri pulak banyak tolong aku nak setup antenna kat atas ni.

Esok, aku nak mengecat rumah pulak. Haritu baru siapkan tingkat bawah jer, ni nak sambung tingkat atas. Semenjak duduk rumah ni, tak pernah nak cat. Bagi aku, berseri sedikit rumah tanpa perlu berhias. Ni je lah yang mampu aku buat kat umah orang tua tersayang.

Monday, August 03, 2009

Tahun yang berulang

Tik tok tik tok. Tepat jam 12 tengah malam, aku sudah mulai rasa semakin berusia. Pada hari ini 4 Ogos 2009, genap 23 tahun aku berada di dunia ini. Masa yang begitu pantas meninggalkan kita. Aku sering terfikir yang zaman sekolah dulu yang penuh dengan warna warni keriangan. Kini, tanggungjawab semakin besar juga disusuli dengan cita2 melakar sesuatu yang bermanfaat di dunia ini selagi mampu menghembuskan nafas untuk bekalan akhirat.Gambar diatas semasa di pejabat. Saja tunjuk kasut baru. hehe.

Dengan umur yang baru ini, aku ingin terus mengusahakan apa yang telah aku usahakan sehingga aku memutuskan untuk berehat.