Thursday, August 26, 2010

Obor-obor cinta bahagian-2

Tekedek.. kedek.. dekdekkk... Subhanallah.. Tayar motor aku ni pancit rupenyer. "Eloklah sekali pancit. Dari aku tukar tayar tahun lepas tak pancit2 lagi. Aku yang da lama tak demam pun da demam dah. Seminggu pulak tu tersadai kat rumah". Kata aku kepada motor. Aku pun menunggang perlahan-lahan menuju ke stesen minyak dengan harapan boleh pam. Tayar jenis tiubless ni kalau pancit dia masih tahan lagi dan tak mudah rosak kerana tebal.

Setibanya aku di stesen minyak, aku pun ambil pam dan cuba pam. Aku klik pada "tayar pancit", tapi masih tidak boleh juga. Sebab lubang angin besar. Aku semak tayar sambil guling2 kannya, ternampak sekeping besi terpacak di tayar. Boleh tahan besar jugalah. Sebelum ni paku, kali ni lebih hebat lagi.

Ramadhan banyak mengajar erti memanipulasi kesabaran.

Aku pun menuju ke kedai motosikal. Kawan aku dah tunggu kat sana. Aku pesan suruh tauke kedai jangan tutup lagi. Maklumlah, hari ahad jam pula dah 7 lebih yakni hampir waktu berbuka. Pelan2 aku jalan menuju ke kedai motor pula. Mujur sempat sampai dan tauke tu kata boleh buatkan biarpun telah tutup separuh dari kedainya. Kemudian siap. Alhamdulillah. Sebenarnya masuk ni dah 5 biji aku tampak tayar. Memang banyak dan semua yang terlibat adalah tayar belakang.

Aku masih mengejar cinta..

Setelah selesai aku pun terus ke masjid UPM. Tinggal 1 minit aje lagi nak berbuka sebenarnya. Memang sharp.

************************************************************************************

Esok hari penting. Nuzul Quran. Juga hari untuk bertemu dengan keluarga bakal zaujjah. Semoga urusanku dipermudahkanNya..

Monday, August 23, 2010

Obor-obor cinta

Panggg!!!. Ambik kena pelempang sedas. Memang sakit tambah bengang ar terhadap pelempang tersebut. Kesakitannya dari pipi boleh turun ke hati. Jika tidak di kawal dengan baik, meleburlah ukhwah yang telah terbina buat sekian lama. Nak ganas lagi, berdendam pula dengan si pelempang tersebut. Maka akan lahir hasad dengki, dendam kesumat dan sebagainya seiring dengan kehendak syaitan.

Perkara paling mulia yang mudah(tersangat mudah sebenarnya) kita lupa, sabar.

Dimanakah letaknya kesabaran seseorang itu? Bulatkan jawapan yang betul.
A. Di rumah kawan saya yang tinggal di Sri Gombak.
B. Terletak pada huruf "S"
C. Di dalam bakul motor saya yang pancit semalam.
D. Di kedai roti jala Cik Milah di bazar Ramadhan

*Jawapan tiada diatas la cikgu..

Tertarik pada sesi kuliah hadith pagi tadi, orang yang kuat beramal terbahagi kepada 2. Pertama, pandai. Kedua tak pandai dan memandai2. Bagaimana jika beramal tanpa ilmu. Ia umpama seseorang yang main hentam sahaja pada jawapan diatas kerana tidak tahu. Tahu untuk bulatkan, tetapi tidak tahu dimana letaknya jawapan yakni pengetahuan yang jelas mengenainya. Lalu ia memandai2 dan terus menerus melakukan kesalahan.

Eh, sebenarnya saya bukan nak cerita pasal pencarian ilmu. Karang meleret pula.

************************************************************************************

Pada hari sabtu lepas, aku meluangkan masa menyertai iftar Ramadhan di rumah pertuturan Qiu di Pandan. Hadir untuk meraikan. Tujuan utama ialah mendekatkan diri dengan sesuatu yang berada diluar jangkaan aku yang tak terjadi pada diri aku ini. Pelajar semuanya menggunakan alat pendengaran khas dan bertutur dengan menggunakan isyarat tangan. Pancaindera yang kurang sempurna tidak menjadikan mereka seorang yang tidak berguna kepada masyarakat. Malah lebih hebat. Mereka lebih sabar dan bersyukur dengan nikmat pemberian-Nya.
Gambar ni masa aku baru sampai. Budak ni tengok bola pula tepi padang. Aku pun turut join sekali.. hehe. Dalam beg dia ada bateri. Istimewa sikit dari kawan2 dia yang lain. Aku pun tak sempat nak tanya kat cikgu dia sebab masa tu dah sibuk sebab program dah bermula.

Sebaik lepas menulis blog ini, aku ingin ziarah anak buah aku di hospital Selayang. Pada mulanya doktor saspek denggi. Tapi pagi ni pula akak ipar aku cakap doktor kata negatif denggi selepas 3 hari duduk dalam wad. Platlet darah dia dikatan semakin kurang. Aku tak pandai nak cakap bab2 darah ni. Jadi aku kena la banyak bertanya karang..

Friday, August 20, 2010

Doa punya doa.. + istighfar lagi..

Tak sedap badan kalau miss sehari tadarus kat masjid kat umah aku ni. Sebab, tiap kali bertadarus, aku dapat belajar untuk memperbaiki bacaan. Rasa rugi kalau miss sehari, buatnya satu surah tu ada benda baru untuk dipelajari. Tak ke rugi...


Masa malam pertama Ramadhan, bacaan aku kira boleh bagi gred C lah. Hari kedua C lagi. Semakin hari semakin merosot bacaan aku. Selalu salah atau miss sebut huruf. Kadang mcm gelabah. Dari aku baca laju, langsung jadi perlahan dan tersekat2.

Malam ke-6, aku perbanyakkan istighfar untuk lebih rasa ikhlas dan mengikuti sunnah. Sebab aku takut lahir sifat riak untuk menunjuk2 menghadiri tadarus. Riak ni walau kecik, rosak susu sebelanga. Tak terima amalan kita.. nauzubillah..

Malam ke-7
Tak meningkat. Pun aku rasa tersekat dan rasa mcm tak kena aja dengan aku. Nak kata terlebih konpiden, aku rasa jauh la sekali sebab lain2 lebih hebat. Ni satu masalah, orang lain lebih hebat aku rasa aku ni kecik sangat.

Malam ke-8
Barulah aku lebih jelas, sifat rendah diri itu memang ada pada setiap mukmin. Rendah diri serendah2 nya kepada Allah. Allah saw lebih hebat dari aku dan juga kwn2 lain yang sekumpulan. Lepastu, aku rasa aku dan mereka2 ni suma sama ja, tetap hamba Allah. Dan aku jadi kembali yakin sikit dengan diri sendiri. Maksud aku, yakin untuk duduk sama2 belajar dan menghormati kwn2 yang lain.

Malam ke-11
Makin dah macam mengeja dah ni. Istighfar diteruskan dengan lebih tawadduk. Pastu aku tertinggal satu perkara iaitu doa. Aku mengadu pada Allah. "Ya Allah, kenapa dengan aku ni. Semakin hari semakin teruk bacaan. Aku ada buat salah ke ya Allah. Aku mohon kemaafan dariMu. Aku hambaMu yang serba kekurangan dan sentiasa ingin perbaiki setiap amalku. Ikhlas aku ingin mengikuti sunnah kekasihMu bertadarus bersama Jibril."
Kemudian aku istighfar lagi dan doa banyak2 kali. Aku mahukan jawapan kalau tak harini akan datang. Sebab aku nak repair segala kekurangan...

Allahuakbar!

Aku dah jumpa kat mana silapnya. Aku nak buat pengakuan jujur. Mentang2 la aku C, orang lain baca aku tak fokus pada ayat. Aku g belasah tgk sana sini, berangan, garu2 badan dan perkara2 yang melalaikan. Dalam majlis ilmu seharusnya memberi perhatian penuh, barulah ilmu itu meresap masuk kedalam otak. Memang aku sedar dalam malam ke-5 aku merasa makin menurun. Sebab aku mula meracau. Lepas aku sedar ni tadi, terus aku fokus. Alhamdulillah lepas tu dapat C semula.. Alhamdulillah..

Skejap je Allah tunjuk. Al-Quran itu perlukan perhatian, bukan sekadar dengar aje tapi berkhayal..

Istighfar + doa = gandingan mantap...

Thursday, August 19, 2010

Makan atau memakan

Vroom...., Vrrooom.. Sambil menundukkan kepala bagi geseran rintangan angin lantas dapat menambah kelajuan motosikal berwarna putih aku. Brr.. tek.. tekkk.. bunyi motor aku yang bergegar akibat kerapuhan dek ditelan zaman. Oppss, traffic light bertanda merah di depan! Terus aku menekan brek sambil mendongakkan kepala bagi menambah rintangan angin lantas dapat mempercepatkan proses berhenti pegun. Mujur brek aku mencengkam dengan baik.

Agak lama aku menunggu lampu tersebut untuk bertukar warna. Aku lihat jam, seperti aku sudah membazirkan waktu di jalanraya dengan hanya berhenti tanpa berbuat apa-apa disitu. Kalau makan pun dah kenyang.

Terpaling aku ke arah satu iklan.
"Zakat, sudahkah anda menunaikan zakat? Sucikan harta anda dengan mengeluarkan zakat" Bagus betul iklan dari Pusat zakat selangor ni. Mentarbiyah pemandu2 yang berhenti lama disitu. Iklan ini boleh dilihat di lampu isyarat bersebelahan dengan JUPEM di Jalan Semarak.

Inilah kuasa iklan atau media. Ia mudah menyerap kedalam minda manusia. Tetapi malangnya terlalu sedikit usaha2 sedemikian rupa. Aku tak suka ambil ubat, tapi aku lebih suka mencegah.

Satu iklan yang menjadi tanda tanya. "Berbuka puasa dengan bestnya. RM50 seorang". RM 50 untuk sekali makan. Makan atau memakan? Memakan diri kerana wang ringgit dibazir dengan banyaknya disitu. Atas alasan, grand lah kononnya. Lepas makan hingga menggelembung perut, nak bersolat lepas tu tentu kurang kualiti. Bak kata ustaz kat masjid semalam, "ataupun tak solat". Mari membuat pilihan.

Mari ikut saya menyelam tanpa memakai topeng gas kerana Allah telahpun menyediakan oksigen di atas daratan ini tanpa lemas. Mendekati pelajar maahad Hasyimiah yang berbelanja berbuka puasa RM 200 untuk 100 orang pelajarnya. Atau senang kira RM2 setiap orang. Siapa mereka? Adakah kita mengenali mereka? Adakah kita cukup kenal mereka. Adakah mereka ialah.. Dah2.. Tak usah pening, mereka adalah hamba Allah juga sama macam kita. Cuma koleksi amalan kita yang berbeza2. Jom kita tengok gambar budak2 nih.


Gambar ni di tingkat atas iaitu ruang asrama. Di tingkat bawah ialah ruang untuk belajar. Mereka semua ni merupakan pelarian yatim piatu Rohingya iaitu bangsa yang ditindas dan sedang dihapuskan oleh junta tentera Myanmar. Mereka berteduh di Malaysia dan berstatus sebagai pelarian yang berdaftar dengan UNHCR. Rata2 umur sekitar 7 - 15 tahun.

Sekarang ni ada program fast2feed. Dialu-alukan bagi sapa yang nak menderma.
Maklumat lanjut kalau boleh jangan rujuk aku, tapi rujuk sini. Muslimaid. Selamat beramal.

Tuesday, August 17, 2010

Orang balik masjid, aku baru nak pergi..


Ramadhan pada tahun ni, aku dan rakan di pejabat mengambil keputusan untuk mengubah sedikit jadual kerja. Maklumlah kerja shift 12 jam, jadi aturan masa itu sangat penting. Waktu tugas kebiasaan ialah secara 8pg-8mlm-8pg telah ditukar ke 9pg-9mlm-9pg bagi melonggarkan sedikit masa kepada aku dan juga kawan2 dalam menjalani ibadah di bulan Ramadhan ini. Waktu tersebut adalah yang terbaik setelah difikirkan, memandangkan lokasi kami yang berbeza2. Seperti aku, terpaksa mengambil masa hampir sejam untuk ketempat kerja.

Masa aku kerja di mines, sempat juga lah solat fardhu isya' dan bertarawih berjemaah di masjid berdekatan rumah kerana dapat pulang awal mcm pekerja biasa yang lain. Jika shift siang sebegini di UPM, memang tak sempat lah gamaknya. Sampai rumah sahaja dah jam 10 malam.

Berbalik kepada tajuk, maksudnya masih lagi tergantung. haha. Ceritanya begini. Tiba sahaja dirumah terus aku bersiap untuk bertadarus di masjid. Pada masa itu orang sudah mula berpusu-pusu keluar masjid selepas selesai more untuk pulang kerumah. Pada masa itulah aku tiba. Amalan bertadarus merupakan antara amalan sunnah Rasulullah SAW sepanjang bulan Ramadhan.

Dari Urwah dari Aisyah katanya : “Boleh dikata, hampir tidak pernah Rasulullah saw. melaknat. Biasanya apabila dekat masa bertemunya dengan Jibril untuk bertadarus al-Qur’an, maka Rasulullah saw. banyak bermurah tangan lebih dari kencangnya angin yang berhembus.”

Al-Quran juga akan memberi syafaat kepada pembacanya di hari kiamat kelak.
Seperti sabda Rasulullah SAW,
"Bacalah Al Quran kerana ia akan datang pada hari kiamat sebagai pemberi syafaat bagi pembacanya" (HR Muslim dan Abu Umamah).

Mengenai masjid diatas, ia bertempat di UPM. Setakat ni sudah 2 kali aku berbuka puasa disana. Pada kali pertama secara tak sengaja. Sebab berniat utk berbuka di pejabat sahaja. Betul2 nak melalui kwsn masjid, terus hujan yakni rahmat Allah turun dengan lebatnya lantas terus aku masuk ke masjid. Bila difikirkan, lebih banyak kebaikannya bila berada di masjid. Paling istimewa ialah solat secara berjemaah yang rata2 umat Islam jarang menyedari kelebihannya 27 kali ganda ganjaran pahala berbanding solat bersendirian.

Selepas zuhur karang aku nak mencantas dahan berdekatan menara masjid kerana gangguan signal wifi aku. hehe

Monday, August 16, 2010

Manisnya gula kerana adanya lidah, manisnya amal kerana adanya...

Fuuhhhh.. mengeluh aku sebab aku tak tahu apa aku nak mengeluh dah. Datang Ramadhan membuatkan aku merasa penuh rasa syukur. Allah masih lagi memberi aku peluang untuk menyucikan hati yang kehitaman ini. Nafas yang sentiasa berkitar secara percuma. Dikurniakan bulan yang tiap amalnya digandakan tambah lagi hari yang lebih baik dari seribu bulan.

"Nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan."

Para sahabat telah siap sedia sebaik menjelang bulan Rejab dan Syaaban sebagai persiapan menyambut Ramadhan. Diumpamakan, bulan Rejab masa untuk manusia menanam benih. Kunjungnya Syaaban untuk manusia menyemai benih-benih tersebut supaya terus subur. Penyudahnya Ramadhan untuk manusia menuai nikmat-nikmat Allah yang tidak berbilang banyaknya. MasyaAllah.

Ramadhan, masih lagi kedengaran pembuangan bayi. Comel, bersih, suci. Apakah kesalahan yang dilakukannya. Suka aku pada haiwan, yang kasih sayangnya melampaui kemampuan manusia yang dikurniakan akal fikiran yang berganda istimewa.

Bulan ni juga jadual agak padat.

Seminggu selepas berakhirnya Ramadhan, insyaAllah bertemu dengan keluarga calon zaujah untuk menzahirkan keinginan..