Saturday, December 04, 2010

Pengalaman Bukit Broga, Semenyih

Posting kali ini saya akan menggunakan ayat pasif.
Pemandangan pada waktu Subuh..

Tentu ramai yang menjumpai laman ini jika ingin mengetahui apa yang menarik di Bukit Broga yang terletak di daerah Semenyih. Pada posting kali ini, saya akan menceritakan serba sedikit pengalaman sepanjang 14 jam disana berada disana.

Perjalanan kami bermula jam 11 malam bermula dari Gombak. Kami menaiki kereta Perodua Myvi milik salah seorang dari anggota ekspedisi kami iaitu Norizwan atau nama manjanya ialah Kutik. Saya duduk didepan bersamanya manakala Sharidan dan Faizul duduk di bahagian belakang.

Sebenarnya, kami ingin menaiki Bukit Batu Caves untuk mencari Cicak Otet. Tetapi menukar haluan secara drastik kerana inginkan lebih cabaran.

Antara kami, tiada seorang pun tahu jalan mahupun keadaan di Bukit Broga.

Namun dengan perasaan bersemangat dan "never say no", kami nekad untuk merasai suasana bukit yang sering menjadi bualan orang ramai itu.

Tips laluan.
Selepas anda melalui depan Kolej Nottingham, sila bersedia untuk ke kiri selepas lebih kurang 2 km.
Petandanya ialah Rabbit Funland.
Petanda tersebut betul2 berhadapan dengan pintu masuk ke kaki bukit.
Tiada papan tanda Bukit Broga disitu, yang ada cuma papan tanda merah yang memberi pesanan kepada pengunjung. Satu perkataan Broga pun tiada di papan tersebut.
Disitulah tempat letak kereta. Kemudian, pengembaraan bermula.

Cuma cara kami, kami meletakkan kenderaan betul2 di kaki bukit bersebelahan dengan kebun getah.

Oleh kerana kami bergerak pada waktu malam, satu biji kereta pun tiada. Tambahan pula, kami memang PERTAMA KALI pergi kesana TANPA sebarang pengetahuan.

Semuanya doa, dan tawakal.

Saya tiada perasaan takut hantu ke apa. Cuma saya risau serangan dari haiwan liar atau perompak.

Dalam kegelapan, kami cuma meneka laluan untuk mendaki. Kami sering mengambil langkah kanan, lorong kanan. Berbekalkan sebiji lampu suluh, saya mengetuai pendakian tersebut kerana saya mengetahui nama BROGA, bukan kerana saya tahu tempat itu. Itu sahaja kelebihan yang saya ada. hehe.

Suasana gelap, licin dan curam membuatkan kami lebih berhati-hati.

Ok, mari saksikan gambar-gambar menarik..

Saya dan Idan sedang menghayati pemandangan indah. Subhanallah..

Gambar ini pun indah. Diambil oleh Kutik. Yang macam pengganas tu adalah Faizul.

Memasang khemah. Pada waktu ini, kami merasakan sudah mencapai puncak tertinggi. Oleh itu kami memutuskan untuk tidur dan berehat sebelum pulang pada pagi esoknya. Namun, pada waktu Subuh, kami ternampak puncak seterusnya dan terus kami menukar rancangan dengan meneruskan pendakian ke puncak.
Berehat seketika sambil bergambar.

Berbekalkan roti dan kaya, menjadi makanan ruji sepanjang ekspedisi ini.


Alhamdulillah, akhirnya sampai kepuncak. Semua dalam keadaan sihat sejahtera. Cuma Kutik sering kepenatan semasa proses pendakian.

Kesemua gambar diambil semasa perjalanan turun dari puncak. Hanya gambar memasang khemah sahaja di ambil sewaktu berehat di puncak pertama pada jam 2 pagi.


Mak saya telefon bertanyakan khabar. "Poji atas bukit ni mak. Nak balik dah.." Sebenarnya saya menunggu panggilan seseorang untuk berkongsi cerita dan menceriakan waktu subuh.

Tuesday, November 30, 2010

Susah nak nafas

Baru habis buat proposal. Sebenarnya tak siap sepenuhnya lagi. Sesungguhnya memang aku cukup tak reti nak sediakan proposal ayat berbunga-bunga ni. Nak bagi pula kat syarikat well established. Bab kerja admin ni lemah gemalai.

Kalau tak buat, melepas. Mana pembantu yang sudi?

Terkedek-kedek juga la buat. Satu persatu ayat. Paling sensitif bila buat kontrak. Aku renung satu persatu walau mata dah kelabu.

Hamba duit kah aku ni? Sesungguhnya aku dah takda minat nak makan gaji. Serebelum, sereberum serta medula oblongata dah memberontak nak kan suatu perubahan. Nak tak nak, aku kena teruskan dengan apa yang aku buat sekarang. Aku kena kuat. Sesekali mesti aku terfikir,

"Kan best aku tak buat suma ni. Boleh lepak dengan aman.."

Aku rasa tu bisikan syaitanlah.

Tadi bincang dengan Abangah. Maybe dia akan sertai aku membangunkan Tunas. Aku impikan sesuatu yang indah. "Jumpa di puncak kejayaan!," dia tersenyum bila aku cakap begini. Tadi pula aku fikir nak bagi Fahmi atau Zirah untuk buatkan invois setiap bulan ke klien.

Fahmi akan uruskan bisnes wifi, Zirah akan uruskan kerja admin Tunas. Abangah, Project manager untuk System Migration. Mantap.

Ya Allah, kepala otak aku ni tak nak stop. Sekarang ni duk fikir potensi teknologi CCTV, HR system, Time sheet system.

Andaikata bos aku baca ni, terpulanglah. Bos aku pun dah buka bisnes sendiri kedai franchais Ani Sup Utara di Seri Kembangan. Bos borek, staff bawahan rintik.

Pagi tadi aku balik dari kerja, makan mandi lepas tu capai henpon layan Salah Al-Hashim. Kemudian berbaring dan terlelap.

Sekejap2 tersedar sebab susah bernafas. Macam tak sedap jer.

Petang ni aku rasa lagi.

Lepas maghrib tadi aku baring atas katil, terlelap sekejap kmudian tersedar sebab sesak nafas lagi.

Apakah petandanya ni..

Harap bangun pagi nanti sihat nak bawa keluarga pergi MAHA di UPM.

Monday, November 29, 2010

Diberi peluang

Syukur, alhamdulillah.
Aku masih diberi peluang. Jawapan "boleh" biarpun singkat, amat
bermakna bagi aku. Ungkapan itu perlu aku terima dan kendalikan dengan cermat, agar dapat memelihara hati yang sentiasa berubah-ubah warnanya.

Terkadang, merah. Terkadang, hitam..

Mungkin inilah peluang untuk aku memperbaiki apa yang telah rosak. Berbekalkan air siraman nur cinta dan keihkhlasan, moga dapat kembali menjadi sang putera yang menemani puteri di taman hati.

*************************************************************************************
"Cek, kecekk..!! "
"Bukan main lagi kau orang bergaya yer depan kamera". Kata aku kepada 3 orang anak buah ku yang comel dan riang.

Bantal hilang, selimut renyuk, tak lupa bantal peluk terlipat dua akibat dilanyak oleh mereka.

"Ok dah amik gambar, semua pergi turun bawah". Ujar
aku sambil menuding jari ke anak tangga.

"Amiklah lagi sekali pak tam. Tak best la amik sekali je.." Kata Qila, adik kepada Aina dan kakak kepada Aqil the genius.

"Yela2.. Cepat posing. Ha, sambil posing sambil pegang duit pak tam ni. Nak letak kat fesbuk" Jawap aku dengan nada kebudak-budakan sambil menghulurkan wang yang aku si mpan selama ini di celahan buku.

"Wah.., banyaknye duit pak tam." Kata Aina dan Qila.

Tak lupa Aqil, "uukk, euwkk..". Anak bongsu ini masih tidak boleh bertutur dengan jelas. Oleh itu, dia masih menggunakan bahasa Sepanyol sebagai bahasa untuk di berkomunikasi dengan semua lapisan masyarakat.

"Ok dah amik gambar, semua boleh turun. Atam(pak tam) nak keluar dah ni g makan cucur udang". Kata aku kepada mereka.

"Atam, hantar la gambar tu kat KAK N". Kata Qila.

"Hurmm.., budak kecil ni tahu pula telefon boleh hantar gambar ke orang lain." Bisik hati kecil aku.
"Macamana Qila boleh kenal KAK N?" Tanya aku kepada Qila.

"Qila tau la. KAK N tu kan isteri atam. Atam penah bagitau dulu. Atam kan nak kawin." Kata qila dengan yakinnya.

"Kau ni cakap pun tak betul, kata Atam dah kawin. Kalau dah kawin tu barulah isteri namanya. Tu la, suruh g sekolah buat alasan jari kena gigit buaya. Padahal kau yang gigit(isap ibu jari)". Perli aku. Berkerut-kerut dahi aku menjawab soalan yang aku tak sangka te
rpacul dari mulut dia.

Qila seorang budak yang paling rapat dengan aku. Bila dia balik tadika, teman bersembang dia adalah aku. Apa benda dia nak cakap, dia akan cerita pada aku walaupun susunan ayatnya tunggang langgang. Bila aku duduk ke baring ker, nak meleset je kat tepi. Takpun sikat rambut aku ala-ala kedai salun. Bila aku duduk depan komputer buat kerja, dia duduk atas riba sambil bertanya perlbagai soalan yang lagi susah dari soalan matematik tambahan SPM. Petang tadi masa aku baiki pintu bilik air pun dia boleh bg soalan. Terkadang tiba2 dia panggil aku abah.

Aqil pula bukan main lagi. Pantang aku baring, dia lanyak. Berdiri dan bersuka ria di atas perut aku yang ramping ini. Nak marah, dah besar. Dah boleh jalan tu kira dah
besar lah tu. Bila aku duduk, dia memanjat bahu aku. Bila aku berdiri, dia peluk kaki aku sampai susah nak jalan. Pendek kata hobi dia bila nampak aku, dia akan menyondol walau dengan apa cara sekalipun. Sebenarnya, Aqil ni tak suka langsung dekat aku suatu masa dulu. Biasalah budak kecik takut orang dewasa.

Aku pancing dengan longsor(taman permainan).

Sampai sekarang melekat. Betul-betul melekat.

Sekarang ni, dah berjadual.
Pukul 3 mengaji.
Pukul 5 Asar
Pukul 6 longsor

Inilah komitmen baru aku. Kalau Nurul dan Echa ada, motor aku dah jadi macam kereta. 5 penumpang sekaligus. Kalau tak bawa, semua akan membebek kat telinga aku sampai keinginan mereka ditunaikan. Aku pun tak tau kenapa aku manjakan dorang ni. Aku tak boleh berkeras. Kalau aku banyak kerja sekalipun, mesti aku stop semata nak untuk dorang. Pernah juga sekali aku berkeras, lepas tu baru 2 minit mula tak sedap badan. Terus aku panggil dorang. Melompat sukalah budak2 ni..

Aku tak sangka benda ni aku boleh tulis sini. Bila aku baca balik, seolah aku ni macam ape eh. hehehhe Susah nak gambarkan. Padahal, inilah rutin harian aku bila ada kat rumah.

Saturday, November 27, 2010

Kecantikan, yang mana satu cantik?

Balik dari kerja tadi, sahabat lama aku Idan menjemput aku ke dewan untuk makan malam. Majlis perkahwinan adiknya adalah pada esok hari, aku ni kira yang terawal makan. hehe.

Malam ni tiba2 rindu kat blog. Dah cat baru, jadi bila fikir2 semula kena kembali istiqomah menulis macam dulu.

Tengah makan2 tadi, duduk pula depan pelamin. Cantik betul pelaminnya. Sofa putih ala inggeris tinggi dari ketinggian aku yang tinggi ini. Ditambah pula dengan pasu ala inggeris. Tembakan lampu malap2 romantis gitu. Pendek kata, semua ala keinggerisan dan menyedapkan mata.

Aku suka cantik. Seorang pereka design macam aku perlu lah ada sifat sebegini. Kalau tak, sukar nak tawan hati si pembeli.

Duduk belek sana sini, sesaat tidak terfikir ia perlu. Sampai harini aku masih mencari apakah penting peranannya. Ditambah dengan otak bisnes aku. Kos pelamin sebegitu dijadikan modal untuk mengembangkan lagi sayap perniagaan aku adalah sesuatu yang sangat baik. Bila perniagaan sudah berkembang, pasti memerlukan pekerja lantas dapat membuka pintu rezeki kepada yang memerlukan. Teringat masa menghadiri walimah bekas rakan sekelas bulan lepas. Cukup sederhana, mempelai bertugas menyambut tetamu. Aku rasa, itulah sebaiknya. Duduk didepan meraikan kehadiran tetamu. Dapat aku peluk2 dia. Menyuburkan semula ukhwah yang semakin layu. Maklumlah, lama tak jumpa. Muzik pun takda, senang aku nak bercakap dengan kawan2 lama yang turut hadir.

Esok harap pulih..

Friday, November 26, 2010

"Symptom" of the broken heart

Apakah yang akan terjadi sekiranya,

Allah swt menarik sifat kesabaran yang ada dalam diri...

Pastinya, porak perandalah dunia. Pasti manusia menjadi bengis. Pasti manusia menjadi kejam. Pasti manusia menjadi tamak haloba. Pasti manusia menjahamkan satu sama lain. Pasti dan pastinya segala kemungkaran akan terjadi jika sifat ini ditarik.

Tertinggal satu, PASTI tiada lagi perasaan kasih sayang..

Bersyukurkah kita?

Dengan rasa kasihan Allah kepada hambaNya, dikurniakan sifat yang mampu membawa manusia berada di landasan syurga.

Di antara perkara yang mudah dicerita,
susah diamalkan ialah sifat sabar.
Kerana sabar itu ada hubungannya
dengan hati, hati ada perasaan.
Lidah tidak ada perasaan, cuma ada
sentuhan.

Kasih sayang penyubur kesabaran..

Monday, November 22, 2010

Ekspressi aka warkah buat kejiranan

"Wira Damai."

Difahamkan kepada saya, ia diambil sempena "wira dah mai" dalam loghat Kedah yang bermaksud wira sudah datang. "Wira" di definisikan sebagai status bekas tentera yang telah bersara dan tinggal di kawasan kampung yang tercinta ini. Loghat tersebut begitu kerap didengari di kampung ini kerana majoriti pesara tentera disini berasal dari utara semenanjung. Kesemua penduduk kampung ini terdiri daripada bangsa melayu yang beragama Islam.

Cuma kebelakangan ini sudah mula dihuni oleh orang Indonesia.
Kampung Bahtera, Kampung Seri Tanggang, Kampung Sepakat Jaya, Kampung Laksamana dan Pinggiran Seri Gombak merupakan jiran terdekat Kampung Ini. Kampung Seri Tanggang merupakan Kampung yang paling unik kerana penempatannya didirikan di lereng-lereng bukit Batu Caves. Pernah saya singgah sebentar di sebuah rumah yang terdapat disitu, dimana ketenangan, redup dan dingin dapat dirasai kerana berjirankan batu kapur. Namun Kampung ini telahpun dirobohkan kerana berstatus setinggan demi memberi laluan kepada projek pembangunan pusat rekreasi dan perumahan.
Teringat saya kepada Arwah Pak Long yang tinggal disitu. Beliau merupakan imam surau An-nur(kini berstatus masjid) suatu masa dahulu. Beliau berkacamata berbingkai tebal dan sering mengenakan jubah bewarna coklat. Rumahnya berdekatan padang, kadangkala bola selalu masuk ke kawasan rumahnya.
Kampung Melayu Wira Damai mempunyai lebih 600 buah rumah jenis berkembar setingkat. Rumah di label dengan menggunakan huruf dan nombor. Sebagai contoh, BlokA No 1. Setiap Huruf mempunyai 20 buah rumah. Oleh itu, A1 hingga A20 dan seternya. Tetapi terdapat beberapa blok yang telahpun melebihi 20 buah rumah. Rata-rata telah ditambah semenjak 10 tahun kebelakangan ini bagi menampung penduduk yang kian meningkat. Melalui pengamatan saya, terdapat juga rumah haram yang dibina disekitar kampung ini.
Puas saya mengGOOGLE mengenai sejarah kampung ini, namun carian saya tidak menemui sebarang petunjuk biarpun kampung ini telahpun wujud sejak 1985. Kajian yang saya jalankan banyak bergantung daripada cerita orang ramai dan juga dari ayah saya yang juga selaku penduduk asal sewaktu penerokaan tanah disini. Sedikit sebanyak beliau memberi saya petunjuk dalam penulisan ini.

Kenapa kampung ini boleh wujud?
Saya pasti, ramai tertanya-tanya mengenai kewujudan kampung ini. Setiap perkara yang ada, pasti bersebab. Begitu juga sebab mengapa nabi Adam diturunkan ke bumi. Penduduk asal kampung ini sebenarnya berasal dari Kampung Gombak Indah yang telah dihalau oleh pemilik tanah di kawasan tersebut. Dalam proses itu, penduduk kampung membuat aduan kepada wakil rakyat daerah Gombak pada ketika itu iaitu Datin zaleha. Atas simpati beliau, tanah kampung ini diberikan secara percuma sebagai bantuan kerana penduduk kampung pada masa itu tidak mempunyai sebarang tempat tinggal yang lain untuk diduduki. Tanah yang diberikan ini merupakan bekas lombong dan telah ditambak untuk membina penempatan baru.

Tanah Kampung ini telah diukur untuk dibahagikan samarata. Tetapi terdapat juga yang mendapat 2 unit lot tanah. Teradapat sedikit persilihan pendapat tentang perkara ini, namun ia tidak dibongkarkan sehingga kini kerana yang mengetahui hal ini ialah penduduk asal sahaja.


Saturday, November 13, 2010

Mindset

Harini, semalam, lusa dan tulat.

Lama sungguh tak menyambung tulisan kat sini. Sekarang dah establish syarikat sendiri. Lihat harini, indah khabar dari rupa. Itu harini, untuk 12 bulan akan datang wallahualam. Tiap perkara yang kita lakukan harini, menjadi penyebab apa yang akan berlaku pada masa akan datang. Kesimpulannya, lakukan dengan istiqomah dan cuba berjalan tanpa mempedulikan noktah. Dipermikiran lain, seringkali aku agak berbelah bagi. Komitmen dengan pekerjaan sekarang atau perniagaan yang sedang dijalankan.

Selepas 3 tahun bersama dan memakan gaji, aku mula berkira-kira. Apakah yang aku dapat pada harini dari tindakan aku sepanjang 3 tahun yang lepas. Selepas buat kira2, aku merasakan motivasi aku semakin berkurangan. Aku tidak bekerja semata-mata kerana wang. Langsung tidak ia sebagai matlamat utama. Cukup bulan bayar hutang bukanlah prinsip kehidupan aku. Yang aku cari keredhaan, keberkatan, dan nilai2 yang berfaedah. Mujur ada buat kerja diluar sedikit. Sedikit sebanyak membantu menambah ilmu dan kepuasan berbakti kepada masyarakat. Amat puas..

Minggu lalu, aku amat dan sangat tertarik dengan tulisan oleh Tan Sri Muhammad Ali Hashim. Beliau merupakan bekas CEO dalam Jcorp ; sebuah syarikat GLC yang superior. Artikelnya dalam utusan memang menarik minat aku yang baru saja nak mula berniaga. Diterangkan tentang apakah itu jihad bisnes dan wakaf korporat dan juga mindset bekerja untuk masyarakat sejagat. Memang meruntun jiwa aku membaca usaha yang telah dilakukannya. Untuk ketahui lebih lanjut, boleh layari disini :
http://www.businessjihad.com/?p=2075
Selepas baca isi kandungannya, baru aku lebih faham sekarang. Adalah tidak perlu kita mengejar kekayaan sendiri, tetapi mengutamakan kekayaan sejagat. Ia sudah pun berlaku sebagai contoh Petronas. Memang tiada kapitalisme dalam Petronas, semua pekerja bekerja bersama untuk masyarakat. Setiap keuntungan diagihkan kepada semua. Toyota, sebuah syarikat automotif gergasi di dunia. Taukenya, hanya memeliki 1% sahaja pegangan dalam Toyota sedunia. Nak tahu lebih lanjut, pergi baca artikel tu. Positifnya, diterapkan untuk kita membezakan kerja untuk individu atau untuk masyarakat.

Hari penting semakin menjelang. Persiapan diri tidaklah seberapa jika hendak diukur. Cuma di utamakan ialah bagaimana nak mendidik diri supaya belajar. Setiap hari aku perlu belajar. Untuk menelan, tidaklah terus. Pasti dikunyah terlebih dahulu supaya lumat dan hadam lantas memberi manfaat kepada diri sendiri.

Sekarang, sekeliling aku mempunyai masalah dalam hubungan. Kerap kali mengundang ketidakpuashatian dan akhirnya diri sendiri yang terseksa. Sukar untuk aku jelaskan, pada hemat aku semua ini adalah ujian. Aku ingin menjadi yang terbaik, tidak mustahil akan jadi terbalik. Aku juga sering mendoakan buat bakal isteri, supaya dapat sama2 melayari perjalanan yang berliku2 dan sering menduga kesabaran. Apabila merasai keindahan terlalu lama, pasti akan tersungkur. Persolannya, adakah mampu untuk kita bangun semula tanpa dipimpin kerana tidak selamanya kita akan dipimpin. Inilah kelemahan hubungan sesama manusia..

2-3 hari ni aku rasa down sikit. No need to have fun. Just want all those thing back on track.

Wednesday, September 29, 2010

Not actually my last post

I got so many story to write down here. For me, is not really must. I think peoples nowadays have a better choice in their life.

I'm just received show cause letter from the management of company 2 days ago. I dont have a choice, must take it or leave the company. Now its time to reply the letter.

I'm not afraid. Yes really i'm not totally afraid if i'm losing my job. But deep in my heart, i'm afraid if peoples around me especially my family effected by this matter. So i decide to doa to Allah.

This 4th paragraph no need "i" to rectify all those thing.

Really thanks and syukur, my N still with me and she never said no to keep show her hand.

What's next.

Thursday, September 02, 2010

Kemampatan waktu

Jika hendak diikutkan, semakin hujung Ramadhan, semakin sibuk kita sebagai manusia mengumpul harta. Bekerja keras hingga tidur pun tak cukup. Dibezakan, sibuk mengumpul harta dunia vs harta akhirat.

Sibuk dunia
Apabila penyakit wahan melanda umat akhir zaman ini, semuanya serba tak kena. Tertarik saya pada berita bunuh diri dan kes murtad dikalangan umat Islam untuk dikaitkan pada posting kali ini. Akhbar semalam "jadi jutawan Ramadhan". Seorang peniaga menjual kuih dan kek. Diceritakan 3 bulan sebelum menjelang Ramadhan, sudah sibuk2 menyiapkan makanan untuk dibungkus dan dijual khas pada bulan Ramadhan. Kalau kita ambil kisah para sahabat, 3 bulan yang mendatang itu, mereka menjalani latihan dan mempersiapkan diri untuk menempuhi bulan Ramadhan yang hanya datang sekali sahaja dalam setahun.

Bunuh diri, pun sebab terlalu duk fikirkan dunia. Mencintai manusia yang bersifat sementara melebihi cintanya kepada Allah. Jika tidak pun, mengalami kerugian dalam perniagaan dalam sekelip mata secara terkejut dan mengejut macam diserang penyakit jantung. Inilah jalan pintas terbaik. Andai kata lah, jika dia berniat, "sahaja aku bunuh diri kerana Allah taala". Pasti dia membatalkan niat tersebut kerana itu bukan perintah allah, walhal dia dimurkai Allah SWT. Orang putih kata, alignment antara kita dengan Allah tu perlu di perjelaskan dalam kehidupan seharian.

Murtad, adakah ia isu remeh. oh tidak.. Ia isu yang amat serius sekali. Perlu diperjelaskan lagi, murtad bererti berpaling tadah dari agama Allah. adakah ia cukup jelas.

...dan sesiapa di antara kamu yang murtad (berpaling tadah) dari agamanya (agama Islam), lalu ia mati sedang ia tetap kafir, maka orang-orang yang demikian, rosak binasalah amal usahanya (yang baik) di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah ahli neraka, kekal mereka di dalamnya (selama-lamanya). (Al-Baqarah 2:217)

Ayat diatas merujuk kepada akibat murtad.

Ini pun boleh menjadi punca akibat dari menyibukkan diri dengan hal dunia semata-mata. Apabila ditimpa musibah, terus menerus menolak Islam. Terlupa pada rukun iman iaitu akur dengan takdir Allah.

Sibuk akhirat
Sambung kejap lagi nak siap pegi kerja ni.

Dengan berbekalkan kalkulator, cuba kirakan jumlah amal dan dosa yang telah kita lakukan setiap hari.

Thursday, August 26, 2010

Obor-obor cinta bahagian-2

Tekedek.. kedek.. dekdekkk... Subhanallah.. Tayar motor aku ni pancit rupenyer. "Eloklah sekali pancit. Dari aku tukar tayar tahun lepas tak pancit2 lagi. Aku yang da lama tak demam pun da demam dah. Seminggu pulak tu tersadai kat rumah". Kata aku kepada motor. Aku pun menunggang perlahan-lahan menuju ke stesen minyak dengan harapan boleh pam. Tayar jenis tiubless ni kalau pancit dia masih tahan lagi dan tak mudah rosak kerana tebal.

Setibanya aku di stesen minyak, aku pun ambil pam dan cuba pam. Aku klik pada "tayar pancit", tapi masih tidak boleh juga. Sebab lubang angin besar. Aku semak tayar sambil guling2 kannya, ternampak sekeping besi terpacak di tayar. Boleh tahan besar jugalah. Sebelum ni paku, kali ni lebih hebat lagi.

Ramadhan banyak mengajar erti memanipulasi kesabaran.

Aku pun menuju ke kedai motosikal. Kawan aku dah tunggu kat sana. Aku pesan suruh tauke kedai jangan tutup lagi. Maklumlah, hari ahad jam pula dah 7 lebih yakni hampir waktu berbuka. Pelan2 aku jalan menuju ke kedai motor pula. Mujur sempat sampai dan tauke tu kata boleh buatkan biarpun telah tutup separuh dari kedainya. Kemudian siap. Alhamdulillah. Sebenarnya masuk ni dah 5 biji aku tampak tayar. Memang banyak dan semua yang terlibat adalah tayar belakang.

Aku masih mengejar cinta..

Setelah selesai aku pun terus ke masjid UPM. Tinggal 1 minit aje lagi nak berbuka sebenarnya. Memang sharp.

************************************************************************************

Esok hari penting. Nuzul Quran. Juga hari untuk bertemu dengan keluarga bakal zaujjah. Semoga urusanku dipermudahkanNya..

Monday, August 23, 2010

Obor-obor cinta

Panggg!!!. Ambik kena pelempang sedas. Memang sakit tambah bengang ar terhadap pelempang tersebut. Kesakitannya dari pipi boleh turun ke hati. Jika tidak di kawal dengan baik, meleburlah ukhwah yang telah terbina buat sekian lama. Nak ganas lagi, berdendam pula dengan si pelempang tersebut. Maka akan lahir hasad dengki, dendam kesumat dan sebagainya seiring dengan kehendak syaitan.

Perkara paling mulia yang mudah(tersangat mudah sebenarnya) kita lupa, sabar.

Dimanakah letaknya kesabaran seseorang itu? Bulatkan jawapan yang betul.
A. Di rumah kawan saya yang tinggal di Sri Gombak.
B. Terletak pada huruf "S"
C. Di dalam bakul motor saya yang pancit semalam.
D. Di kedai roti jala Cik Milah di bazar Ramadhan

*Jawapan tiada diatas la cikgu..

Tertarik pada sesi kuliah hadith pagi tadi, orang yang kuat beramal terbahagi kepada 2. Pertama, pandai. Kedua tak pandai dan memandai2. Bagaimana jika beramal tanpa ilmu. Ia umpama seseorang yang main hentam sahaja pada jawapan diatas kerana tidak tahu. Tahu untuk bulatkan, tetapi tidak tahu dimana letaknya jawapan yakni pengetahuan yang jelas mengenainya. Lalu ia memandai2 dan terus menerus melakukan kesalahan.

Eh, sebenarnya saya bukan nak cerita pasal pencarian ilmu. Karang meleret pula.

************************************************************************************

Pada hari sabtu lepas, aku meluangkan masa menyertai iftar Ramadhan di rumah pertuturan Qiu di Pandan. Hadir untuk meraikan. Tujuan utama ialah mendekatkan diri dengan sesuatu yang berada diluar jangkaan aku yang tak terjadi pada diri aku ini. Pelajar semuanya menggunakan alat pendengaran khas dan bertutur dengan menggunakan isyarat tangan. Pancaindera yang kurang sempurna tidak menjadikan mereka seorang yang tidak berguna kepada masyarakat. Malah lebih hebat. Mereka lebih sabar dan bersyukur dengan nikmat pemberian-Nya.
Gambar ni masa aku baru sampai. Budak ni tengok bola pula tepi padang. Aku pun turut join sekali.. hehe. Dalam beg dia ada bateri. Istimewa sikit dari kawan2 dia yang lain. Aku pun tak sempat nak tanya kat cikgu dia sebab masa tu dah sibuk sebab program dah bermula.

Sebaik lepas menulis blog ini, aku ingin ziarah anak buah aku di hospital Selayang. Pada mulanya doktor saspek denggi. Tapi pagi ni pula akak ipar aku cakap doktor kata negatif denggi selepas 3 hari duduk dalam wad. Platlet darah dia dikatan semakin kurang. Aku tak pandai nak cakap bab2 darah ni. Jadi aku kena la banyak bertanya karang..

Friday, August 20, 2010

Doa punya doa.. + istighfar lagi..

Tak sedap badan kalau miss sehari tadarus kat masjid kat umah aku ni. Sebab, tiap kali bertadarus, aku dapat belajar untuk memperbaiki bacaan. Rasa rugi kalau miss sehari, buatnya satu surah tu ada benda baru untuk dipelajari. Tak ke rugi...


Masa malam pertama Ramadhan, bacaan aku kira boleh bagi gred C lah. Hari kedua C lagi. Semakin hari semakin merosot bacaan aku. Selalu salah atau miss sebut huruf. Kadang mcm gelabah. Dari aku baca laju, langsung jadi perlahan dan tersekat2.

Malam ke-6, aku perbanyakkan istighfar untuk lebih rasa ikhlas dan mengikuti sunnah. Sebab aku takut lahir sifat riak untuk menunjuk2 menghadiri tadarus. Riak ni walau kecik, rosak susu sebelanga. Tak terima amalan kita.. nauzubillah..

Malam ke-7
Tak meningkat. Pun aku rasa tersekat dan rasa mcm tak kena aja dengan aku. Nak kata terlebih konpiden, aku rasa jauh la sekali sebab lain2 lebih hebat. Ni satu masalah, orang lain lebih hebat aku rasa aku ni kecik sangat.

Malam ke-8
Barulah aku lebih jelas, sifat rendah diri itu memang ada pada setiap mukmin. Rendah diri serendah2 nya kepada Allah. Allah saw lebih hebat dari aku dan juga kwn2 lain yang sekumpulan. Lepastu, aku rasa aku dan mereka2 ni suma sama ja, tetap hamba Allah. Dan aku jadi kembali yakin sikit dengan diri sendiri. Maksud aku, yakin untuk duduk sama2 belajar dan menghormati kwn2 yang lain.

Malam ke-11
Makin dah macam mengeja dah ni. Istighfar diteruskan dengan lebih tawadduk. Pastu aku tertinggal satu perkara iaitu doa. Aku mengadu pada Allah. "Ya Allah, kenapa dengan aku ni. Semakin hari semakin teruk bacaan. Aku ada buat salah ke ya Allah. Aku mohon kemaafan dariMu. Aku hambaMu yang serba kekurangan dan sentiasa ingin perbaiki setiap amalku. Ikhlas aku ingin mengikuti sunnah kekasihMu bertadarus bersama Jibril."
Kemudian aku istighfar lagi dan doa banyak2 kali. Aku mahukan jawapan kalau tak harini akan datang. Sebab aku nak repair segala kekurangan...

Allahuakbar!

Aku dah jumpa kat mana silapnya. Aku nak buat pengakuan jujur. Mentang2 la aku C, orang lain baca aku tak fokus pada ayat. Aku g belasah tgk sana sini, berangan, garu2 badan dan perkara2 yang melalaikan. Dalam majlis ilmu seharusnya memberi perhatian penuh, barulah ilmu itu meresap masuk kedalam otak. Memang aku sedar dalam malam ke-5 aku merasa makin menurun. Sebab aku mula meracau. Lepas aku sedar ni tadi, terus aku fokus. Alhamdulillah lepas tu dapat C semula.. Alhamdulillah..

Skejap je Allah tunjuk. Al-Quran itu perlukan perhatian, bukan sekadar dengar aje tapi berkhayal..

Istighfar + doa = gandingan mantap...

Thursday, August 19, 2010

Makan atau memakan

Vroom...., Vrrooom.. Sambil menundukkan kepala bagi geseran rintangan angin lantas dapat menambah kelajuan motosikal berwarna putih aku. Brr.. tek.. tekkk.. bunyi motor aku yang bergegar akibat kerapuhan dek ditelan zaman. Oppss, traffic light bertanda merah di depan! Terus aku menekan brek sambil mendongakkan kepala bagi menambah rintangan angin lantas dapat mempercepatkan proses berhenti pegun. Mujur brek aku mencengkam dengan baik.

Agak lama aku menunggu lampu tersebut untuk bertukar warna. Aku lihat jam, seperti aku sudah membazirkan waktu di jalanraya dengan hanya berhenti tanpa berbuat apa-apa disitu. Kalau makan pun dah kenyang.

Terpaling aku ke arah satu iklan.
"Zakat, sudahkah anda menunaikan zakat? Sucikan harta anda dengan mengeluarkan zakat" Bagus betul iklan dari Pusat zakat selangor ni. Mentarbiyah pemandu2 yang berhenti lama disitu. Iklan ini boleh dilihat di lampu isyarat bersebelahan dengan JUPEM di Jalan Semarak.

Inilah kuasa iklan atau media. Ia mudah menyerap kedalam minda manusia. Tetapi malangnya terlalu sedikit usaha2 sedemikian rupa. Aku tak suka ambil ubat, tapi aku lebih suka mencegah.

Satu iklan yang menjadi tanda tanya. "Berbuka puasa dengan bestnya. RM50 seorang". RM 50 untuk sekali makan. Makan atau memakan? Memakan diri kerana wang ringgit dibazir dengan banyaknya disitu. Atas alasan, grand lah kononnya. Lepas makan hingga menggelembung perut, nak bersolat lepas tu tentu kurang kualiti. Bak kata ustaz kat masjid semalam, "ataupun tak solat". Mari membuat pilihan.

Mari ikut saya menyelam tanpa memakai topeng gas kerana Allah telahpun menyediakan oksigen di atas daratan ini tanpa lemas. Mendekati pelajar maahad Hasyimiah yang berbelanja berbuka puasa RM 200 untuk 100 orang pelajarnya. Atau senang kira RM2 setiap orang. Siapa mereka? Adakah kita mengenali mereka? Adakah kita cukup kenal mereka. Adakah mereka ialah.. Dah2.. Tak usah pening, mereka adalah hamba Allah juga sama macam kita. Cuma koleksi amalan kita yang berbeza2. Jom kita tengok gambar budak2 nih.


Gambar ni di tingkat atas iaitu ruang asrama. Di tingkat bawah ialah ruang untuk belajar. Mereka semua ni merupakan pelarian yatim piatu Rohingya iaitu bangsa yang ditindas dan sedang dihapuskan oleh junta tentera Myanmar. Mereka berteduh di Malaysia dan berstatus sebagai pelarian yang berdaftar dengan UNHCR. Rata2 umur sekitar 7 - 15 tahun.

Sekarang ni ada program fast2feed. Dialu-alukan bagi sapa yang nak menderma.
Maklumat lanjut kalau boleh jangan rujuk aku, tapi rujuk sini. Muslimaid. Selamat beramal.

Tuesday, August 17, 2010

Orang balik masjid, aku baru nak pergi..


Ramadhan pada tahun ni, aku dan rakan di pejabat mengambil keputusan untuk mengubah sedikit jadual kerja. Maklumlah kerja shift 12 jam, jadi aturan masa itu sangat penting. Waktu tugas kebiasaan ialah secara 8pg-8mlm-8pg telah ditukar ke 9pg-9mlm-9pg bagi melonggarkan sedikit masa kepada aku dan juga kawan2 dalam menjalani ibadah di bulan Ramadhan ini. Waktu tersebut adalah yang terbaik setelah difikirkan, memandangkan lokasi kami yang berbeza2. Seperti aku, terpaksa mengambil masa hampir sejam untuk ketempat kerja.

Masa aku kerja di mines, sempat juga lah solat fardhu isya' dan bertarawih berjemaah di masjid berdekatan rumah kerana dapat pulang awal mcm pekerja biasa yang lain. Jika shift siang sebegini di UPM, memang tak sempat lah gamaknya. Sampai rumah sahaja dah jam 10 malam.

Berbalik kepada tajuk, maksudnya masih lagi tergantung. haha. Ceritanya begini. Tiba sahaja dirumah terus aku bersiap untuk bertadarus di masjid. Pada masa itu orang sudah mula berpusu-pusu keluar masjid selepas selesai more untuk pulang kerumah. Pada masa itulah aku tiba. Amalan bertadarus merupakan antara amalan sunnah Rasulullah SAW sepanjang bulan Ramadhan.

Dari Urwah dari Aisyah katanya : “Boleh dikata, hampir tidak pernah Rasulullah saw. melaknat. Biasanya apabila dekat masa bertemunya dengan Jibril untuk bertadarus al-Qur’an, maka Rasulullah saw. banyak bermurah tangan lebih dari kencangnya angin yang berhembus.”

Al-Quran juga akan memberi syafaat kepada pembacanya di hari kiamat kelak.
Seperti sabda Rasulullah SAW,
"Bacalah Al Quran kerana ia akan datang pada hari kiamat sebagai pemberi syafaat bagi pembacanya" (HR Muslim dan Abu Umamah).

Mengenai masjid diatas, ia bertempat di UPM. Setakat ni sudah 2 kali aku berbuka puasa disana. Pada kali pertama secara tak sengaja. Sebab berniat utk berbuka di pejabat sahaja. Betul2 nak melalui kwsn masjid, terus hujan yakni rahmat Allah turun dengan lebatnya lantas terus aku masuk ke masjid. Bila difikirkan, lebih banyak kebaikannya bila berada di masjid. Paling istimewa ialah solat secara berjemaah yang rata2 umat Islam jarang menyedari kelebihannya 27 kali ganda ganjaran pahala berbanding solat bersendirian.

Selepas zuhur karang aku nak mencantas dahan berdekatan menara masjid kerana gangguan signal wifi aku. hehe

Monday, August 16, 2010

Manisnya gula kerana adanya lidah, manisnya amal kerana adanya...

Fuuhhhh.. mengeluh aku sebab aku tak tahu apa aku nak mengeluh dah. Datang Ramadhan membuatkan aku merasa penuh rasa syukur. Allah masih lagi memberi aku peluang untuk menyucikan hati yang kehitaman ini. Nafas yang sentiasa berkitar secara percuma. Dikurniakan bulan yang tiap amalnya digandakan tambah lagi hari yang lebih baik dari seribu bulan.

"Nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan."

Para sahabat telah siap sedia sebaik menjelang bulan Rejab dan Syaaban sebagai persiapan menyambut Ramadhan. Diumpamakan, bulan Rejab masa untuk manusia menanam benih. Kunjungnya Syaaban untuk manusia menyemai benih-benih tersebut supaya terus subur. Penyudahnya Ramadhan untuk manusia menuai nikmat-nikmat Allah yang tidak berbilang banyaknya. MasyaAllah.

Ramadhan, masih lagi kedengaran pembuangan bayi. Comel, bersih, suci. Apakah kesalahan yang dilakukannya. Suka aku pada haiwan, yang kasih sayangnya melampaui kemampuan manusia yang dikurniakan akal fikiran yang berganda istimewa.

Bulan ni juga jadual agak padat.

Seminggu selepas berakhirnya Ramadhan, insyaAllah bertemu dengan keluarga calon zaujah untuk menzahirkan keinginan..

Friday, June 18, 2010

Pembaharuan

Tanggal 12 Jun 2010 merupakan tarikh yang agak istimewa dalam hidup aku. Pada hari tersebut juga bermulanya satu pekerjaan "makan gaji' yang baru bagi diri aku. Sebab aku katakan makan gaji kerana kerja tersebut memang aku dah lakukan secara part time diluar waktu kerja. Cuma berbezanya adalah rakan kerja, dan juga pelanggan. Rakan kerja rata2 professional, tak perlu nak disebutkan jawatan. Bermacam ragam perihal manusia dapat aku kenal.

Mungkin agak pelik, kenapa aku mengatakan bahawa kerja baru yang agak memenatkan ini adalah suatu pekerjaan yang aku anggap istimewa. Ia sangat istimewa kerana aku sering dan perlu berinteraksi dengan setiap orang tanpa mengira pangkat. Aku boleh jalan2 kesana kemari dan juga dapat meluaskan lagi ikatan ukhwah. Kerja pada kali ini adalah sebagai support desktop utk lebih kurang 600 user.

Masa pandu kereta pulang dari serendah tadi, aku terfikir sejenak tentang pekerjaan baru aku ni. Dahulu aku support untuk server. Tetapi pada kalini, support utk desktop. Utk pemahaman, pada mulanya dulu aku support satu benda yang orang ramai bergantung kepadanya. Tetapi kini aku support benda yang ramai ni untuk bergantung kepada server. Macam dah terbalik.

Sebelum masuk kerja baru ini, aku sering berfikir tentang masa depan kerjaya ini. Pada mulanya aku seakan sempit memikirkan skop kerja ini. Kemusykilan ini terlerai selepas aku berchating dengan bos tempat aku kerja ni. Dia lah yang menjelaskan kesemua yang terbuku di dalam hati aku ni.

Tahun ni sebenarnya banyak yang aku buat, dan aku tinggalkan. Pendek kata aku sedang memperbaiki diri. Sebagai muslim, kita wajib memperbaiki amalan kita setiap masa.

Thursday, February 18, 2010

Ingin bermula berdikari

Jam 10.30 tadi aku bersiap untuk ke Majlis Perbandaran Subang Jaya. Pada mulanya, dalam pemikiran aku Subang Jaya merupakan tempat yang sibuk atau aku suka menggelarkan sebagai "Super Sibuk". Tanggapan aku meleset sama sekali kerana sepanjang perjalanan, trafik bergerak lancar. Semasa melalu jalan Persekutuan, aku masuk ke lorong motor. Sudah sekian lama tidak menggunakan lorong tersebut kerana kali terakhir ialah pada tahun 2003. Lorong motor tidak seperti dahulu lagi. Permukaan jalan lebih rata dan lebar. Cuma di beberapa kawasan masih lagi berlekuk. Dahulu lebih teruk, disetiap lorong pasti jalan berlekuk dan sempit.

Setiba aku disana, aku terus pergi ke kaunter pertanyaan. Maklumlah, satu apa tak reti. Aku terpaksa datang kesini kerana penukaran nama cukai pintu perlu dibuat dalam kawasan kerajaan tempatan. Selepas selesai, aku terus balik ke rumah tanpa singgah kemana-mana. Sampai dirumah aku tertidur...

Sunday, February 14, 2010

Aktiviti masa lapang

Pada hari sabtu lepas, aku pergi ke Pusat pertuturan Kiu di Kampung Pandan. Sekolah khas untuk kanak-kanak yang kurang pendengaran. Kehadiran aku disana adalah untuk membantu mengecat bangunan sekolah tersebut. Pada hari tersebut, seramai 3 muslimin hadir bagi kerja-kerja mengecat dinding. Terdiri daripada Rahman, Hadi dan aku sendiri. Tidaklah cat untuk keseluruhan. Lebih kurang 40% bangunan ini di cat oleh Halaqian pada minggu lepas dan sambungannya pada kali ini. Aku tidak dapat menghadirkan diri pada program gotong royong yang lepas kerana hari tersebut jatuh pada hari aku bekerja.


sukarelawan HALAQAH.NET sedang melakukan kerja kerja mengecat



adik adik dari sekolah ini yang sedang tuisyen




sebelum


selepas


sebelum


selepas


sebelum


selepas


calon-calon UPSR...doakanlah kejayaan mereka


keseluruhan bangunan sekolah yang telah di cat


Kredit to Rahmanw yang ambil gambar ni.

Tuesday, February 09, 2010

Latihan tanpa wayar

Dari tajuk memang tak pasti apa maknanya. Sebenarnya pagi tadi aku pergi kursus mengenai Wireless LAN. Aku sedikit rasa kecewa sebab kursus itu lebih kepada pengenalan produk dan peluang perniagaan dalam rangkaian internet tanpa wayar. Aku suka berniaga, tapi aku kursus sebagai anak majikan. Jadi tetapan minda(mindset) tu aku ubah sekejap. hehe. Ada juga sedikit pendedahan mengenai teknologi terbaru yang sudah pun di lancarkan, cuma masih baru lagi di Malaysia. Ia adalah 802.11n. Kebiasaan wireless router yang kita beli di kedai komputer adalah berprotokolkan A,B dan G sahaja. Jika ada N pun itu merupakan versi belum dikemaskini atau pun lebih dikenali sebagai Draft. Protokol N mampu mengendalikan data 10 kali ganda dari biasa iaitu sehingga 600Mbps. G hanya 54Mbps sahaja. Network port pada komputer kita pun hanyalah 100Mbps. Pada program tersebut lebih banyak diterangkan bahawa suatu hari nanti wifi akan mengambil alih sistem rangkaian internet berwayar di komputer kita semua. Hurm, menarik...

Aku sampai dirumah jam 4 petang. Berehat sebentar menjamu ais krim jagung sambil menyakat anak-anak buah ku. Kemudian masuk kebilik tengok jam dah nak masuk asar aku g la masjid. Dengan izin Allah, aku bertemu dengan Hj Ismail. Masa nak pergi tadi aku tengok rumah dia tiada kereta lagi; mungkin belum pulang dari kerja. Masa tu aku rasa betapa sukarnya nak jumpa dengan dia. Akhir sekali Allah temukan aku dan dia di rumahNya. Balik dari masjid tu aku bagitau dia nak lawat tapak nak letak antena wifi. Dia pun bersetuju dan aku rasa sangat gembira kerana dah lama aku rancang nak letak kat situ bagi kemudahan penduduk yang menginap disekitar kawasan tersebut. Naik pakai tangga kayu yang bergoyang.. amat seram.. hehe..Ni gambar dari rumah dia. Bersungguh betul dia bagi aku naik bumbung, siap nak bagi paip salur wayar. Tak sangka betul. Alhamdulillah...

Sunday, January 24, 2010

Siapa Kata Bila duit Hantaran Rendah, lelaki tidak hargai Perkahwinan?

Sesungguhnya perempuan yang baik itu adalah yang rendah maharnya…..
Sabda Rasulullah SAW

” خير النساء أحسنهن وجوها أرخصهن مهورا “

أخرجه أبن حبان من حديث أبن عباس


Ertinya : “ Sebaik-baik wanita adalah yang elok rupanya dan yang paling rendah kadar maharnya

” ابركهن اقلهن مهرا “

Ertinya : “ Seberkat-berkat wanita ialah paling sedikit maharnya”

Rasulullah SAW juga bersabda maksudnya :

“Sebaik-baik maskahwin ialah yang lebih rendah “. ( Riwayat Abu Daud )

Dan sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud:

“Sesungguhnya yang besar berkat nikah ialah yang sederhana belanjanya “.
( Riwayat Ahmad )

Pagi ni aku buka halaqah, aku tertarik dengan tajuk yang macam aku tulis tajuk kat sini. Kadang aku fikir, tak kesian ke wanita kepada lelaki yang kurang berkemampuan tetapi berkeinginan untuk berkahwin dengan si dia. Dan lelaki akan merasa tertekan pada masa yang sama perasaan itu tidak ditunjukkan dan akan mendiamkan diri.

Aku cuba quote kan komen2 yang telah dibalas di tajuk ini.

Apa pula kaitan tanggungjawap seorang lelaki dengan nilai duit hantaran tu? Ikut syariatkah jika nilai wang hantaran tu diletakkan tinggi-tinggi? Lagipun wang hantaran tu nak buat apa sebenarnya? Adakah alasannya kerana sekarang harga barang-barang mahal,maka nilai wang hantaran pun jadi tinggi?

Rasanya tak logik langsung ada kaitan antara nilai wang hantaran dengan tanggungjawap seorang suami dan menghargai sebuah perkahwinan. Sebenarnya nilai wang hantaran tinggi tu lebih menyukarkan perkahwinan untuk dilangsungkan saja. Semakin tinggi nilainya semakin sukar untuk seorang lelaki berkahwin. Tambahan jika ibu bapa letakkan nilai wnag hantaran ikut kelulusan anak. Macam ikut kelayakan jawatan pula, SPM dikelaskan dalam N17 atau N19, gajinya sekian-sekian, Diploma DGA 29 atau DGA32,gajinya lingkungan ini,ijazah pula DG 41 atau U48 gajinya banyak ni, MA (master) gaji lagi tinggi dan PhD pula gajinya begini...

Agaknya kebanyakkan (bukan semua) ibu bapa sekarang ikut standard nilah dalam meletakkan nilai hantaran anak perempuannya...

Melalui pengamatan aku, ianya memang sudah pun terjadi dan sudah menjadi trend masakini.

saya setuju dgn kata2 air mata kasih.. xde kaitan pun seseorang lelaki dengan nilai hantaran... bagi saya hantaran yg tinggi tu trend saja, makin banyak makin tinggi la nilai status seseorang wanita.. KONON NYA... AGAKNYA LA kesian org dulu2 kan.. berapa mahal sgt la hantaran orang tua kita, tapi kita lihat kebahagian mereka yg tiada tolok bandingan.. nilai hantaran yg tinggi tidak menjamin kebahagiab rumah tangga.. pesan buat semua: jangan la materialistik sangat... hidup ini hanya sementara dan dunia ini hanya pinjaman. penuhkan la dengan amal ibadat

Ini saja aku dapat kongsi.

Thursday, January 21, 2010

Sebenarnya rindu

Malam tadi aku cuba meluahkan seperkara yang aku rasa sudah terlalu lama dipendam. Perkara itu satu sahaja, iaitu rindu. Aku rindu saat masa lalu bergurau senda, hidup semacam indah keluarga yang subur dengan kasih sayang sekalipun dialam maya. Hidup tanpa sempadan, tapi batas amat dititik beratkan.

Aku luahkan pada beberapa hamba Allah. Nampaknya yang betul-betul faham adalah ustaz dan kak Wahida sebab mereka melalui sama seperti apa yang deria aku rasa, dengar dan alami. Aku rindu saat lalu walaupun aku hingga kini agak kurang pasti bilakah ianya akan terjadi semula. Hampir 4 tahun aku bersama halaqah.net yang sentiasa memenuhi ruang hidup yang penuh keceriaan. Ingat lagi suatu masa dulu dimana sering mengungkapkan "moga sihat dan ceria". Namun nampaknya agak tidak kelihatan. Apa sebenarnya yang telah berlaku kepada diri aku? ringkas dan mudah aku dah nampak sesuatu yang tidak biasa.

Aku mencari konklusi, adakah penambahbaikan adalah boleh merubah segalanya. Bagi aku, inilah dikatakan revolusi. Manusia itu sendiri tidak kekal didunia ini. Maka segala yang terjadi itu merupakan fitrah dan aku harus menerimanya atau erti kata redho. Moga Halaqah.net terus sukses dan dipacu di landasan Al-Quran dan Sunnah..

********************************************************************************

Kepincangan remaja masakini, beberapa pihak sering menuding jari. Aku tergerak hati untuk merakamkan kata2 penting dan ditulis disini untuk peringatan bersama. "Dirumah, cikgu kepada anak itu adalah Ibubapa. Apabila keluar rumah dan ke sekolah, gurunya pula adalah cikgu nya. Tamat sesi persekolahan anak tersebut akan keluar ke kampung-kampung. Maka cikgu nya adalah ketua kampung(difahamkan pemimpin), dan apabila keluar ke negeri lain, guru mereka adalah pemimpin. Maka apa yang ingin dibentuk adalah dari kepimpinan. Selagi mana ia tidak mengikut corak Islam, masakan mungkin ianya mampu menjaga sahsiah anak-anak mudah masakini".

Rentetan dari apa yang aku fahami disini, aku membuat sedikit konklusi. Mudah sahaja, dari ibubapa lagi pendidikannya sudah lemah. Bagaimana yang lain2? itulah realiti kehidupan masakini. Dipalit dengan keindahan dunia yang bersifat sementara. Peranan adalah perlu diwujudkan bagi setiap individu. Bukan keseorangan sahaja.

******************************************************************************

Lepas isyak aku ke Rawang kejap mencari rezeki.. InsyaAllah..

Wednesday, January 20, 2010

Solo dan reaksi muka ketat dalam jemaah

Petang tadi aku tanya mak, mak buat goreng pisang ke kat dapur. Mak menjawab tidak kerana pisang yang ada masih terlalu mudah untuk dimasak. Tiba-tiba aku terasa yang aku merindui keledek goreng, lantas aku sampaikan keinginan aku kepada emak. Mujur keledek ada dan petang tadi mak sempat menggoreng keledek. Alhamdulillahh..

Keluar dari rumah, jiran aku teriak "Hai orang dah balik keje nak pergi keje ker.." Aku senyum dan menjawab yang aku kerja pada malam ni.

Semasa enak memulas pendikit motosikal aku diatas jalanraya menuju ketempat kerja, sebuah kereta menghimpit aku pada susur ke Petaling Jaya. Pemandu kereta itu melambai tangan sebagai isyarat maaf. Sebenarnya aku tak ada rasa nak marah pun kerana jalan disitu agak sibuk.

Tuesday, January 19, 2010

Biasa saja dan Kalimah

Kebelakangan ni aku rasa agak serba tak kena, dan kadangkala aku rasa hidup ni semakin kurang isi-isi penting.

Sabtu lepas, aku dikejutkan dengan berita kematian anak kepada sepupu aku. Umur sekitar 1 tahun lebih, anak bernama Rafi Adam telah kembali ke Rahmatullah pada jam 4 petang pada hari tersebut. Sebelum tu ada dikhabarkan dengan penyakit demam panas yang dialaminya. "Usah ditangisi, sepatutnya perlu rasa bersyukur kerana anak ini pasti ke syurga." Kata ustaz yang membaca doa selepas jenazah selamat di kebumikan.

Jenazah siap dimandi dan dikafankan di Sarawak dan dibawa pulang dengan keranda kedap udara. Apa yang pasti aku melihat keranda terpaksa dibuka dengan menggunakan skru. Kemudian, ada satu lagi lapisan kepingan logam yang di gam untuk menutupi keranda tersebut. Di dalam keranda terdapat kusen, pasir dan sudah tentu jenazah yang telah di kafankan. Aku fahamkan banyak prosedur terpaksa dilalui untuk membolehkan jenazah dibawa terbang balik ke Melaka. Alhamdulillah, segala urusan dipermudahkan Allah swt...

Tadi aku dapat sekeping mesej dari ibunya(sepupu aku) "Salam ucapan bbyk time kasih kepada semua yang banyak membantu, mendoakan dan memberi dorongan dari saat Adam sakit sehingga adalam selamat kembali ke pangkuan Allah. Adam anak yang sangat membahagiakan kami kehidupan kami. Anak yang baik. Anak yang dilindungi + dirahmati Allah.. Kami redha kerana kami tahu dia telah dijanjikan syurga. Moga kami dapat berjumpa Adam disana nanti".

**********************************************************************************

Isu kalimah Allah ni, merupakan isu terkini. Pelbagai pendapat kerana pemikiran manusia ini pelbagai ditambah lagi dengan hujah2 dan dalil yang meyakinkan. Cukup mudah jika kita meleraikan dari konteks pemahaman dan tauhid.

Untuk mukmin :
[1]
Katakanlah (wahai Muhammad): "(Tuhanku) ialah Allah Yang Maha Esa;
[2]
"Allah Yang menjadi tumpuan sekalian makhluk untuk memohon sebarang hajat;
[3]
"Ia tiada beranak, dan Ia pula tidak diperanakkan;
[4]
"Dan tidak ada sesiapapun yang serupa denganNya".
Surah Al-ikhlas.

Terdapat pendapat yang mengatakan bahawa tiada masalah kalimah tersebut digunakan oleh agama Kristian. Walhal kalimah tersebut telah pun digunapakai oleh agama lain sebelum ini.

Untuk Kristian :
Tuhan mereka ada 3 iaitu trinity
Tuhan terbahagi kepada 3 jenis : Tuhan bapa, tuhan anak, dan tuhan holy spirit.
Dalam bible ada tertulis mengenai tuhan ada hidung, mulut dan boleh letih lepas menciptakan bumi.
Tuhan mati dan hidup semula.(tuhan boleh mati ker?)

Oleh itu, pemahamannya amat berbeza untuk orang Islam dan juga kristian.

Sunday, January 10, 2010

Berat hati memandang, berat lagi dipikul

Hujan mulai turun dengan permulaannya sekadar renjisan dan semakin aku bergerak ke selatan, ia nampaknya semakin lebat. Hujan itu rahmat, jika tidak dikurniakan rezeki sekalipun ia pasti ada hikmah disebaliknya ; barngkali terselindung tanpa sedar.

Aku mengambil keputusan untuk memakai seluar hujan dan dipakai di stesen KTM bersebelahan dengan Masjid negara. Pada masa itu hujan kelihatan tidak terlalu lebat lalu aku memutuskan untuk terus memulas pendikit motosikal ku ke tempat kerja. Sebaik sahaja melepasi Nirvana, aku ternampak sebuah motosikal yang di tunggangi oleh sepasang suami dan isteri. Kelihatan kaki kecil di atas riba isterinya yang membonceng di bekalang. Rupanya ada seorang anak kecil sekitar umur 3-4 tahun terhimpit diantara kedua orang tuanya tanpa memakai topi keledar. Mungkin untuk mengelakkannya terkena hujan. Aku memotongnya dan melihat lagi keluarga itu, tidak ku sangka ada seorang lagi budak lingkungan umur seperti tadi duduk di bakul sambil menutup kepala dengan tuala; JUGA TIDAK BERTOPI keledar. Bukan apa, tapi sudah banyak kali aku melintasi mayat yang terbujur di bahu jalan di kawasan itu.

Pertama : Aku rasa simpati atas keluarga tersebut kerana tidak berkemampuan untuk menggunakan kereta.
Kedua : Aku rasa geram kenapa anak dia tak dipakaikan topi keledar. Menjaga keselamatan diri adalah dituntut dalam ISLAM.
Ketiga : Aku rasa geram lagi sebab ibubapanya tak berhenti seketika untuk berteduh. Kesian lihat budak kecil kena hujan lebat. Demam karang susah pula.

Cuma situasi ketiga aku tidak pasti kerana mungkin ada sebab sebaliknya keluarga tersebut meneruskan perjalanana walaupun dalam keadaan hujan lebat.

Seterusnya. Oleh kerana sudah terlalu lebat dan bagai bersabung nyawa menunggang motosikal di jalan raya yang kelajuan kenderaan rata-rata 90km/j, aku memutuskan untuk berhenti berteduh buat seketika di bawah satu jejambat berhampiran dengan salak selatan 3 km dari tol Sungai Besi. Perasaan untuk berteduh semakin kuat gara-gara air hujan sudah mulai memasuki baju hujan yang aku pakai.

Setibanya aku di jejambat tersebut, aku melihat satu keluarga juga sedang berteduh. Mataku meliar mencari-cari dimanakah motosikalnya? Ada 6 orang satu biji motor pun takda. "hairan, hairan.." Bisik hati kecilku sebelum memberhentikan motosikal. Sebaik sahaja aku mematikan enjin motosikal, ternampak sebuah van yang di letakkan di bahu jalan. "Oh, itulah yang mereka naiki."

*Adoi, kawan aku datang panggil tadi terus ilang idea nak taip!

Friday, January 08, 2010

Nak terus disini memblog

Aku merasakan, seperti ditempelak oleh rumah lama. Lepas berfikir lanjut, aku memutuskan untuk terus menulis blog disini. Aku ingin mencipta sempadan diantara perniagaan dan peribadi. Seronok kalau bercerita tentang kehidupan. Blog ini lah bakal menjadi satu medan untuk aku melunaskan idea yang terbenak di fikiran..