Friday, January 18, 2008

Ini bukan gurauan

Bismillah..

PERINGATAN UNTUK DIRI SENDIRI DAN SEMUA.

"Negara beli kapal selam pada masa rakyat tenggelam". Terngiang lagi akan petikan khutbah jumaat lepas yang cukup membuatkan saya ini tersentak akan kerealitiannya. Dimanakah Islam yang diketengahkan oleh pemimpin yang kerap kali mengungguli carta kemenangan pada setiap pilihanraya? Cara hidup Islam apa yang dipraktikkan? Islam telah disusun atur setiap aspek kehidupan seharian. Tiada cacat celanya lagi. Tapi dengan bangga di ubah sesuka hati. Itu munafik namanya. Hanya Islam tetapi tidak ikut apa yang telah diperuntukkan. Adakah kita perlu tunduk kepada kanun keseksaaan? Bunuh rujuk kanun keseksaan, zina rujuk kanun keseksaan, mencuri kanun keseksaan? dimana hukum Islam? adakah ia wujud atau ditenggelamkan bersama kapal selam yang dibeli? ataupun dikepil di dalam buku nota yang sudah berlapuk? HAH!, akibatnya sudah ada yang berani membawa kes MURTAD ke mahkamah. Beraninya...

Kebelakangan ini kes murtad yang makin menjadi-jadi. Sempat didengari tentang bekas ustazah bernama kamariah yang menfailkan kesnya untuk keluar dari Islam. Beraninya.. tindakan anda???? Orang Islam ternyata BERBEZA sungguh dengan agama lain. Baik dair ibadah mahupun segalanya. Kristian lain, hindu lain, yahudi lain, buddha lain. Kesemuanya ini bakal atau sememangnya dihumban pasti kedalam neraka kerana hidup di dalam kekufuran sepanjang hayatnya didunia yang sebenarnya tidak panjang pun. Yang sudah Islam pula, mulut dan hatu berniat Islam TAPI tidak mengerjakannya diklasifikasikan sebagai MUNAFIK!. Mereka tidak pilih Allah, padahal memilih kearah pemesongan yang abadi.(kecuali kembali kepada Allah).

Baru-baru ini lagi Kristian makin memijak kepala umat Islam dengan meminta keizinan menggunakan nama Allah. Langsung karut jesus christ, murugan, dan fahaman-fahaman lain yang melencong. Mereka sudah berani mempermainkan Islam. Allah itu satu/esa. Tiada yang setaraf dengannya walaupun sedikit.

Firman Allah di dalam surah Al-Ikhlas:
لْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ
لَّهُ الصَّمَدُ
لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ
وَلَمْ يَكُن لَّهُ كُفُواً أَحَدٌ

"Katakanlah (wahai Muhammad): (Tuhanku) ialah Allah Yang Maha Esa.
Allah Yang menjadi tumpuan sekalian makhluk untuk memohon sebarang hajat.
Dia tiada beranak dan Dia pula tidak diperanakkan
Dan tidak ada sesiapapun yang serupa denganNya."


Marilah kita sama-sama mengisbatkan diri kepada ALLah. Moga tidak terjebak kepada penyakit sedemikian. Jangan terjebak dengan agama dan fahaman yang menolak hukum Allah.

Firman Allah didalam surah Al-Kafirun:
قُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُونَ
لَا أَعْبُدُ مَا تَعْبُدُونَ
وَلَا أَنتُمْ عَابِدُونَ مَا أَعْبُدُ
وَلَا أَنَا عَابِدٌ مَّا عَبَدتُّمْ
وَلَا أَنتُمْ عَابِدُونَ مَا أَعْبُدُ
لَكُمْ دِينُكُمْ وَلِيَ دِينِ

"Katakanlah: "Hai orang-orang kafir, Aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah. Dan kamu bukan penyembah Tuhan yang aku sembah. Dan aku tidak pernah menjadi
penyembah apa yang kamu sembah, dan kamu tidak pernah (pula) menjadi penyembah Tuhan yang aku sembah. Untukmu agamamu, dan untukkulah, agamaku."

Jauh bezanya jika kita menghadiri solat jumaat di masjid telunjuk Islam hadhari berbanding akan ketelusan isi khutbah di masjid acuan Al-Quran. (pengalaman dari masjid UPM dan masjid di sesebuah kampung). Bagi yang sudah lali dengan khutbah "ringan" di masjid hadhari, pasti akan merasa kelainan dimasjid kampung yang lebih telus dan agresif isinya biarpun speakernya edisi tua dan ketinggalan zaman. Dan bagi penyokong kerajaan, mereka pasti mengatakan bahawa isinya HENTAM kerajaan.

Friday, January 04, 2008

Tahun yang meniggalkan cerita

2007 meninggalkan seribu kesan keatas diriku pada hari ini. Aku menamatkan apa yang cuba digapai sepanjang tahun. Aku menamatkan pengajian diploma seawal januari tiba, kemudian mula tidak teratur dengan tujuan yang bakal dikejar lagi. Melihat kembali bulan diwaktu malam, tidak selalunya terang untuk kekal bersama menemani aku.
Aku menganggur selama enam bulan dengan keadaan terhoyong hayang. Sebaik bangun tidur aku sering memikirkan apa langkahan seterusnya untuk aku meneruskan kehidupan di alam nyata setelah melalui mimpi-mimpi yang caranya seperti bulan, tidak selalunya indah.

Pengangguran membuatkan diri aku serba tak kena. Aku mula terputus dengan dunia maya, kerana tiada akses internet dirumah. Buntu sepanjang masa. Sehinggalah aku berfikir dengan waras, itulah masanya aku perlu mendekati Allah.

Selepas rumahku dipasang kelengkapan untuk berinternet, aku kembali aktif di halaqah.net. Aku sudah mula merancang untuk memperluaskan lagi dakwah IT. Jadi aku buat pelbagai latihan untuk lebih memahami cara yang sepatutnya dengan bimbingan rakan di luar sana. Dalam masa ini juga aku mengambil upah untuk membaiki komputer dan membina laman web.

Kehidupan agak 'ter'ceria kembali apabila aku ditawarkan bekerja di sapura. Alhamdulillah, ya Allah maha pemurah lagi maha penyayang kepada hamba-hambaNya ini. Detik itu bermula sudah aku menjelajah dunia yang serba baru yang penuh dengan tanggungjawab. Aku sudah mula mengatur perbelanjaan sendiri. Sehingga kini aku masih belajar untuk lebih berjimat cermat.

Tahun ini kali pertama di eidulfitri aku tidak mengalirkan air mata bersalam dengan mak dan ayah. Tetapi eiduladha tahun ini pula membuatkan aku begitu hiba sebaik mendengar "Labbaik Allah humma labbaik Labbaik la sharika laka labbaik Innal hamda Wan-ni'mata Laka walmulk Laa sharika lak.".

“SESUNGGUHNYA rumah ibadat yang mula-mula dibina untuk manusia (beribadah kepada Tuhan-Nya) ialah Baitullah yang di Mekah yang berkat dan (dijadikan) petunjuk hidayah bagi umat manusia. Di situ ada tanda-tanda keterangan yang nyata (yang menunjukkan kemuliannya; di antaranya ialah) makam Nabi Ibrahim. Dan sesiapa yang masuk ke dalamnya aman tenteramlah dia dan Allah mewajibkan manusia mengerjakan ibadat haji dengan mengunjungi Baitullah, iaitu sesiapa yang mampu sampai kepadanya. Dan sesiapa yang kufur (ingkarkan kewajipan ibadat haji itu), maka sesungguhnya Allah Maha Kaya (tidak berhajatkan sesuatu pun) dari sekalian makhluk. (Surah Al-Imran ayat 96-97)

Walaupun aku tak berkesempatan kesana, namun hatiku betul-betul ingin mendekatinya. Ditambah pula dengan cerita keadaan disana oleh rakanku Maryam yang berada di Riyadh pada musim haji tempoh hari. Sehinggalah suatu malam aku bermimpi menjejakkan kaki di masjidil haram menghadap baitullah.

Tiba masanya. InsyaAllah..

kesimpulannya,
Kini aku mula mengerti apa itu alam dewasa.